Hukum berkorban pada awalnya adalah sunnah muakkad. Tetapi khusus untuk Rasulullah SAW hukumnya adalah wajib.

Ini berdasarkan sabdanya, yang mana salah satunya diriwayatkan oleh At-Tirmidzi:

Artikel Berkaitan : Tanda Mereka Yang Mendapat Keberkatan Ilmu, Bertambah Amal Soleh Seorang Muslim!

Hukum Korban Untuk Orang Telah Meninggal Dunia

“Aku diperintahkan (diwajibkan) untuk berkorban, dan hal itu merupakan sunnah bagi kalian”(HR. At-Tirmidzi).

Sunnah dalam hal ini adalah Sunnah Kifaya. Dalam keluarga, jika salah seorang daripada mereka telah melakukan ibadah korban, maka sunnah yang satu lagi hilang. Namun, jika hanya ada seorang, Sunnah ‘ain berlaku. Sudah tentu tradisi korban ini ditujukan kepada umat Islam yang merdeka, matang, cerdas dan berkebolehan.

IKLAN

Hukum Korban Untuk Orang Telah Meninggal Dunia“Hukum korban adalah Sunnah Muakkad iaitu Kifayah apabila ramai dalam sesebuah keluarga. Jika salah seorang telah melakukannya, cukuplah untuk semua, jika tidak, ia menjadi sunnah ain. Manakala mukhatab (orang yang terlibat dengan khutbah) ialah seorang muslim yang merdeka, matang, berakal dan berkemampuan.

Buat Korban untuk Orang yang Telah Meninggal Dunia

Setakat ini tidak ada keraguan, tetapi kemudian persoalan pengorbanan untuk orang mati timbul. Biasanya ini dilakukan oleh keluarga memandangkan orang yang meninggal dunia tidak pernah mengorbankan diri.

Imam Muhyiddin Syarf an-Nawawi dengan tegas menyatakan dalam kitab Minhaj ath-Thalibin bahawa tidak ada korban bagi si mati melainkan dia berwasiat semasa hayatnya.

IKLAN

Hukum Korban Untuk Orang Telah Meninggal Dunia

“Tidak sah berkorban untuk orang lain (yang masih hidup) tanpa izinnya, bahkan untuk orang yang sudah mati jika tidak ada kemahuan untuk dikorbankan.”

Bagi menyokong pandangan ini, sekurang-kurangnya satu hujah boleh dikemukakan bahawa korban adalah ibadah yang memerlukan niat. Oleh itu, niat korban adalah mustahak. Namun, terdapat satu lagi pandangan bahawa dibolehkan berkorban untuk si mati, sebagaimana yang dijelaskan oleh Abu al-Hasan al-Abbadi.

IKLAN

Alasan pandangan ini adalah bahawa korban adalah berkaitan dengan sedekah, sedangkan sedekah kepada orang yang telah meninggal adalah sah dan boleh membawa kebaikan kepadanya, dan pahala boleh datang kepadanya seperti yang disepakati oleh para ulama.

Dalam mazhab Syafi’i sendiri, pandangan pertama dianggap sebagai pandangan yang paling sahih (ashah) dan diterima pakai oleh kebanyakan ulama mazhab Syafi’i. Walaupun pandangan kedua bukanlah pandangan kebanyakan ulama Syafi’i, pandangan kedua disokong oleh mazhab Hanafi, Maliki, dan Hanbali.

Untuk info gaya hidup, kerohanian, tip kecantikan dan kesihatan terkini. Jangan lupa ikuti kami di Telegram rasmi Hijabista. Klik di sini.

Tampil #1 on top dengan fashion muslimah terkini di HIJABISTA!
Download seeNI sekarang!

KLIK DI SEENI