Setiap individu bebas untuk hidup bahagia. Pilihan untuk hidup bahagia atau sebaliknya terletak pada tangan kita sendiri. Kita yang berhak untuk membuat pilihan dan bukannya ditentukan oleh orang lain.

Bahagia itu suatu yang subjektif. Kehidupan juga bersifat sementara dan kita tidak tahu selama mana kita mampu menikmatinya hayat yang ada kerana ajal bakal menjemput tanpa kita ketahui bila.

Oleh itu, jangan sesekali mensia-siakan hayat yang diberikan oleh Allah di muka bumi ini. Gunakanlah sebaik mungkin. Kita berhak untuk hidup bahagia.

Baca perkongsian penuh makna daripada Dzuriasikim Dzulkefli.

10 PERKARA UNTUK BAHAGIA

1. Whatever your day is, whatever your situation maybe….stay happy.

IKLAN

2. Sentiasalah mengira kesyukuran, bukan ujian. Kesyukuran memiliki mata, tangan, kaki, hidung, telinga. Bahkan apa sahaja yang kita ada.

3. Marah adalah musuh kepada bahagia. Marah yang berlebihan adalah sangat sia-sia. Tidak ada banyak masalah yang boleh diselesaikan hanya dengan marah.

4. Cemburu yang sedikit, tanda sayang. Namun cemburu tidak bertempat dan berlebihan adalah merugikan diri.

IKLAN

5. Usah menulis, meluahkan kata dan bertindak ketika marah. Sebaliknya cuba untuk diam dan bertenang seketika. Take a break.

6. Apa-apa pun dalam hidup, letak Allah dulu. Baru lain-lain perkara.

7. Don't beg for love. Don't beg for a friendship. Don't beg for money (from people). If you want to beg, beg to Allah for the things you want.

IKLAN

8. Apa sahaja perkara kecil yang sering kita fikirkan akan menjadi besar. Hati-hati dengan apa yang kita fokuskan dalam minda dan hidup.

9. Ketika disalah anggap atau difitnah dengan perkara yang tidak kita lakukan, usah sedih. Sebaliknya ajar diri kita untuk tidak berbuat perkara yang sama terhadap orang lain.

10. Do not overthinking. Usah terlalu memikirkan apa yang suami kita lakukan di luar rumah. Usah terlalu fikirkan apa yang orang lain kata tentang anda. Usah terlalu fikirkan perkara yang masih belum berlaku. Just relax and enjoy our present moment. Everything should be alright. Allah tidak pernah zalim.

Sumber kredit: Dzuriasikim Dzulkefli