Sejak mengenakan hijab setahun yang lalu, pelakon dan penyanyi kecil molek ini semakin jarang muncul di media massa. Kesibukan menguruskan keluarga kecilnya menjadikan pemilik nama Liyana Jasmay lebih senang berada di rumah. Namun itu tidak membataskan dirinya untuk kekal aktif di media sosial dan juga industri seni tanah air.

Sempena Edisi Hijabersary ini, Hijabista sempat mengadakan sesi temubual dan fotografi dengan beliau. Banyak perkara menarik dan berinspirasi dibualkan bersama wanita dan juga ibu yang jika kita lihat karakternya yang sedikit ‘gila-gila tetapi cukup bermotivasi. Malah Liyana Jasmay juga nyata memberikan kerjasama baik sepanjang sesi fotografi berlangsung.

Kembara Hijab Journey

Sekarang saya baru sahaja habis pengambaran rancangan kembara bertajuk Hijab Journey. Secara umumnya, ia adalah mengenai mencari wanita Muslim yang berjaya di serata dunia. Untuk permulaan kita mencari lokasi sekitar di Kuala Lumpur, Jakarta dan Australia. Rancangan ini akan ditayangkan di saluran Astro Naura.

Dalam bulan Januari pula, saya melancarkan filem pertama yang saya terbitkan bertajuk Bella & Jamie. Idea asalnya adalah daripada saya sendiri dan saya juga turut berlakon dalam filem ini. Filem berkenaan akan ditayangkan pada 31 Januari 2019 dan tayangan perdananya pula adalah pada 29 Januari.

Selain itu saya juga mengarah 30 episod rancangan televisyen yang saya tidak boleh beritahu lagi tajuknya. Apa pun tunggu perkembangan terbaru ini yang akan dimaklumkan tak lama lagi.

Segala Hal Kerja Saya Akan Selesaikan

Pada saya biasa sahaja sebab saya dah lakukan ini selama lima tahun. The kids are fine. Kita kena selalu mendidik mereka. Mereka selalu juga bertanya, why you have to go to work? Dan saya akan menjawab ‘Oh Mummy has to work to buy toys and milk for you guys.’ Mereka faham cuma hakikatnya mereka masih kanak-kanak.

Saya tidak suka bekerja pada hari minggu kecuali saya terpaksa kerana hujung minggu adalah waktu untuk saya meluangkan masa bersama keluarga. Seboleh-bolehnya saya akan elakkan melainkan ada pengambaran.

Segala hal kerja saya akan selesaikan pada hari Isnin hingga Jumaat dan saya akan pulang jam lima petang untuk memasak buat mereka. Alhamdulillah saya bersyukur dengan segalanya cuma buat masa ini saya belum ada perancangan lagi untuk menambah bilangan anak.

Saya Pakai Tudung Atas Kehendak Saya Sendiri

Saya sebenarnya baru setahun berhijab. Pada saya, ia sebuah perjalanan yang berbeza untuk semua orang. Saya seorang manusia yang tidak suka apabila disuruh oleh orang lain untuk melakukan sesuatu.

Saya pakai tudung atas kehendak saya sendiri. Tiada sesiapa yang memaksa. Apa sahaja yang saya mahu lakukan, apa jenis hijab yang saya nak pakai, sama ada turban ke atau nampak leher sekalipun, ia adalah keputusan saya. Bagi saya soal ini adalah urusan di antara saya dan Allah dan tidak melibatkan sesiapa.

IKLAN

Saya rasa adalah sesuatu yang sangat tidak patut apabila masyarakat mengkritik cara pemakaian hijab hijabi di luar sana. Mereka merasakan ada cara yang tertentu untuk berhijab tetapi sebenarnya tidak begitu.

Bagi saya juga semua orang berbeza. Stail dan cara berhijab di negara Arab dan timur tengah berbeza, di negara barat seperti di Amerika Syarikat juga berlainan. Cuma masyarakat di Malaysia sahaja yang merasakan dan memikirkan ada cara tertentu untuk berhijab dan jika tidak kena mereka ini akan mula mengecam. Tetapi tidak mengapalah asalkan keputusan saya ini tidak melibatkan orang lain.

Ini adalah tindakan saya sendiri. Saya mengakui, sememangnya ia tidak mudah. Saya juga tidak malu untuk mengakui bahawa kadang kala ada terdetik rasa di hati untuk menanggalkan hijab contohnya apabila saya rasa tidak cantik apabila berhijab.

Saya tak malu untuk mengakuinya kerana itu adalah perjalanan hijrah saya. Jadi untuk mengatasi perasaan sebegitu, kita perlulah banyakkan berdoa dan beristighfar. Pada akhirnya, ia adalah mengenai diri saya dan tidak melibatkan sesiapa pun. Apabila rasa tersasar, istighfarlah. Lagi satu berdoalah pada Allah agar dipermudahkan segala.

Orang Akan Membenci Tetapi Akan Ada Seorang Yang Sayang Pada Kita

Bagaimana Liyana menghadapi kecaman daripada masyarakat sekeliling terutamanya netizen?

It doesn’t matter. Saya sudah berada dalam industri ini selama 20 tahun. Apa itu kecaman? Cakaplah apa sahaja. At the end, mereka akan pergi ke akaun laman sosial saya untuk melihat segala apa yang saya lakukan. Itulah sebenarnya industri hiburan ini.

Saya rasa biasa sahaja dan mungkin sudah lali kerana ini adalah kerja saya. Dalam 10 orang, mungkin 9 orang lagi akan membenci tetapi akan ada seorang yang sayang pada kita. Take it easy on thing and see deeper than that. Ada orang yang rasa teruk apabila dikecam. Janganlah sampai begitu dan berusaha untuk jadi diri sendiri.

Memang normal apabila ada orang tidak sukakan kita kerana kita sendiri pun bukannya sukakan semua orang. Kita tak boleh harap semua orang sayangkan kita. Apa yang penting kita harus tahu bagaimana hendak mengawalnya. Seperti saya, saya tidak kisah jika orang mengata mengenai turban yang saya pakai, asalkan saya tidak tunjuk benda yang bukan-bukan terhadap masyarakat.

Apa yang saya ingin tonjolkan adalah mengenai hasil kerja saya dan kehidupan saya sebagai seorang ibu dan isteri. Ambillah daripada sisi positifnya seperti bagaimana seorang ibu seperti saya menguruskan syarikat. Jangan lihat dari sudut yang remeh, look at the bigger thing.

Sememangnya sukar untuk menjadi seorang wanita. Kena berkahwin, melahirkan anak, jaga keluarga dan perlu bekerja. Ianya tidaklah mudah. Tanyalah mana-mana perempuan, tipulah jika mereka kata senang.

Sebenarnya, suara wanitalah yang paling orang tidak mahu dengar. Kalau lelaki melihat saya, mereka pasti tidak suka perempuan bulldozer seperti saya. Mereka pastinya mahukan perempuan yang duduk rumah sahaja. I’m not like that! Saya mahukan gadis di luar sana fikirkan yang kahwin itu bukanlah satu misi atau destinasi, ia adalah sebuah perjalanan.

Kebanyakan gadis merasakan dengan berkahwin mereka sudah selamat. Oh sesekali tidak. Ini adalah sebab mengapa saya mahu jadi penerbit kerana saya mahu buat cerita yang seronok untuk golongan perempuan, menghargai dan meraikan mereka.

Kurangnya penerbit wanita yang mahu lakukan sebegini. Usaha saya ini sebenarnya sudah bermula sejak tahun 2011 lagi. Saya mahu tonjolkan kisah bagaimana kehidupan sebenar menjadi seorang wanita.

Apakah impian Liyana yang belum tercapai?

Saya sudah mula mengarah dan pada masa akan datang saya mahu menghasilkan banyak lagi filem mengenai wanita. Mengangkat martabat wanita, itu adalah impian saya.

Perbezaan Liyana Jasmay Hari Ini Dengan Diri
10 Tahun Yang Lalu

Oh! waktu itu saya baru berusia 20 tahun! Bezanya mungkin dulu saya nakal, sekarang masih nakal juga (ketawa). Cuma mungkin dahulu semuanya adalah tentang menginginkan keseronokan tetapi sekarang keutamaan saya adalah mengenai anak-anak tersayang. Dahulu saya bekerja kerana mahukan duit tetapi kini adalah untuk anak-anak dan juga bagi mendapatkan redha Allah. Nothing else.

Ada rutin kecantikan tertentu?

Sebenarnya saya tidak mengenakan solekan pada hari biasa. Mungkin hanya yang ringkas. Saya cuma mengenakannya jika ada pengambaran dan juga bila perlu.

Liyana rasa cantik bila…

Bila suami saya puji!

Definisi sempurna buat Liyana?

Tiada definisi sempurna kerana mustahil untuk menjadi seorang yang cukup sempurna. Imperfection is beautiful. Mungkin orang fikir kita haruslah sempurna untuk cantik tapi saya tidak rasa begitu. Tidak perlu jadi sempurna, hanya relaks dan enjoy bila perlu!.