Perbuatan mempermainkan, menyindir, dan menjadikan agama Islam sebagai bahan jenaka adalah haram dan berdosa besar. Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan dalam hantaran di Facebook menyatakan, perbuatan mengejek sesuatu amalan atau kepercayaan dalam agama Islam kebiasaannya dilakukan oleh insan yang jahil ilmu agamanya.

Baru-baru ini tular video seorang ‘tiktokers’ yang menggunakan nama Mariam Hadid yang terang-terang menghina agama Islam. Mengaku sebagai nabi wanita pertama, wanita ini juga turut mengenakan kostum ala Spider-Man berhijab.

Seorang pemuda dikenali sebagai Amirul Syahmi Amir dilaman Facebooknya menggesa orang ramai agar membuat laporan kepada pihak TikTok dalam usaha menyekat penghasilan video oleh wanita itu.

“Sampai bila kita ingin melihat agama dihina dan dipermainkan?”

Tular seorang pengguna akaun Tik Tok dengan nama Mariam Hadid telah memuat naik beberapa video yang dengan jelas menghina Islam. Malah, dia turut mengakui bahawa dirinya merupakan nabi wanita pertama. Nauzubillahiminzalik.

IKLAN

Tindakan melampaunya tidak terhenti disitu, dia sering membuat ‘content’ mempermainkan Islam dengan pakaian yang tidak senonoh tetapi bertudung litup serta mempersenda ibadah solat dan ayat suci al-Quran.

Sebagai umat Islam serta netizen yang bijak, jalankan gerakan kecil kita dalam usaha mempertahankan agama Islam. Ayuh, beramai-ramai kita menjalankan amanah dakwah kita dengan:

IKLAN

1. Tekan link akaun Tik Tok di bawah
https://vt.tiktok.com/ZSRYP1PRP/
2. Report akaun.
3. Ajak rakan lain untuk melakukan langkah yang sama.
4. Sebarkan agar lebih ramai bertindak.

Semoga usaha kecil ini menjadi iktibar dan pengajaran buat mereka yang berfikir untuk melakukan perbuatan jijik ini di masa akan datang. Sangat aneh apabila kita menyebarkan ‘posting’ kesedaran berkaitan isu Palestine, begitu mudah ia di ‘banned’.

@mariam.hadid1 #mariamhadid #arab #خليجي #لبنان #viral #muslim #islam #tiktok #fyp #science ♬ original sound – Mariam Hadid

IKLAN

Namun, dalam soal mempersenda agama, malah pengikutnya yang semakin bertambah tanpa sebarang tindakan lanjut oleh bahagian media sosial terbabit.

Sumber kredit: Amirul Syahmi Amir

Untuk info gaya hidup, kerohanian, tip kecantikan dan kesihatan terkini. Jangan lupa ikuti kami di Telegram rasmi Hijabista. Klik di sini.