Sama seperti hari raya Aidilfitri tahun lepas, kita tidak dapat merentas negeri untuk menyambut hari raya bersama keluarga di kampung. Sudah tentu terpancar kesedihan pada wajah masing-masing kerana tidak dapat bertemu ibu bapa di kampung halaman.

Walau bagaimanapun hari raya Aidilfitri disambut jua sebagai tanda kemenangan selepas sebulan berpuasa. Cukuplah sekadar membuat persiapan ala kadar. Tidak perlu berlebih-lebihan.

Dalam pada itu, janganlah kecewa bila tidak dapat merentas negeri. Kecewalah hanya apabila kita tidak dapat merentas titian sirat nanti. Janganlah marah bila PKP, tatkala sudah buat persiapan raya. Saudara kita di Palestin sudah lama di PKP kan Israel, apalah erti raya buat mereka?

Photo by Masjid Pogung Dalangan on Unsplash

Bersyukurlah kita masih dapat bertemu Syawal. Tatkala saudara mara kita hidupnya sentiasa dikawal. Bersyukurlah kita masih dapat pilih apa yang nak di makan. Di saat orang lain masih tertanya-tanya mungkinkah ada makanan.

Ya Allah, peliharalah saudara mara kami di Palestin
Berikan mereka kekuatan dan kesabaran
Musnahkanlah Israel laknatullah

Ya Allah
Permudahkan urusan semua petugas barisan hadapan kami
Terutama mereka yang menjaga keselamatan dan kesihatan
Mereka yang bersusah payah menyelamatkan nyawa keluarga kami
Dalam masa sama mereka korbankan jiwa dan perasaan mereka
Dari menyambut Ramadan dan Raya bersama keluarga
Kurniakan ketabahan, pahala dan kesabaran kepada mereka

Ya Allah,
Terimalah ibadah kami
Terimalah puasa kami
Terimalah amalan kami
Temukanlah kami dengan bulan Ramadan lagi
Izinkanlah kami merasai lagi nikmat Ramadan

IKLAN
Photo by RODNAE Productions from Pexels

 

Ya Allah, jangan jadikan kami orang yang menyakiti saudara mara kami. Peliharalah jari jemari kami dari menulis perkara yang menyakiti orang lain di media sosial. Peliharalah lidah kami dari berkata yang tidak baik terhadap sesama kami.

Maafkan kami ya Allah
Ampunkan kami ya Allah

Sesungguhnya kami tergolong dalam golongan yang tidak bersyukur. Sesungguhnya kami tergolong dalam golongan yang zalim

IKLAN

لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌ

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azabku sangalah pedih.” Surah Ibrahim ayat 7

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَيْسَ الشَّدِيدُ بِالصُّرَعَةِ إِنَّمَا الشَّدِيدُ الَّذِي يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الْغَض

Dari Abu Hurairah R.A bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Bukanlah orang yang kuat itu yang pandai bergusti, tapi orang yang kuat adalah orang yang dapat menahan nafsunya ketika ia marah.” (HR Bukhari)

IKLAN

Daripada Abu Hurairah r.a, bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata baik atau diam…” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Photo by RODNAE Productions from Pexels

Firman Allah SWT:

إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُم بِغَيْرِ حِسَابٍ

Maksudnya: “Sesungguhnya orang-orang yang bersabar sahaja yang akan disempurnakan pahala untuk mereka dengan tidak terkira”. [al-Zumar:10]

HIJABISTA: Kita harus bersyukur kerana dalam keadaan pandemik, kita masih cukup makan pakai untuk menyambut hari lebaran. Maka panjatkanlah kesyukuran pada Yang Maha Kuasa. 

Sumber kredit: Ustaz Don Daniyal Don Biyajid Top image: Photo by Masjid Pogung Dalangan on Unsp