Pemindahan virus korona melalui pakaian tidak mungkin dilakukan, tetapi para pakar bersetuju bahawa terdapat beberapa senario di mana pencucian segera adalah idea yang baik.

Tidak ada kes pendokumentasian penyebaran virus korona melalui pakaian dan kasut pada masa ini. Sekiranya anda menjaga atau kerap berada dekat dengan individu yang menghidap COVID-19, sering mencuci pakaian adalah bahagian penting dalam kebersihan pencegahan.

Ini termasuk, khususnya, individu berisiko tinggi seperti pekerja penjagaan kesihatan. Sebilangan besar bahan pencuci rumah mencukupi untuk membunuh virus semasa mencuci pakaian. Walaupun anda melakukan yang terbaik dalam situasi kuaratin kendiri, bagaimana anda mencegah virus korona?

Pic: Medical Express

Anda hanya membuat perjalanan penting untuk bahan makanan. Semasa anda keluar, anda berlatih menjauhkan diri atau penjarakkan sosial. Anda sering mencuci tangan dan membasmi kuman permukaan “sentuhan tinggi” seperti kenop pintu dan meja ketika anda pulang ke rumah.

Namun, ada perasaan marah bahawa walaupun anda menjaga kebersihan, anda risau akan benda-benda yang anda bawa pulang. Adakah bahan makanan anda selamat? Beg plastik? Bagaimana dengan pakaian yang anda pakai? Kasut awak? Ada kebenaran tertentu yang tidak dapat dielakkan untuk pergi berbelanja, dan salah satunya ialah anda akan memakai kasut dan pakaian untuk melakukannya.

Pakaian berisiko rendah

“Banyak yang tidak kita ketahui mengenai virus ini, dan kita belajar lebih banyak mengenainya setiap hari. Tetapi ini adalah pemahaman sekarang: Sekiranya anda berada di kawasan kejiranan atau membuat lawatan cepat ke kedai runcit, tidak mungkin anda membuat kontrak COVID-19 melalui pakaian atau kasut anda. Kami tidak percaya kasut atau pakaian adalah sumber penghantaran yang penting, “kata pakar perubatan pencegahan di AdventHealth di Orlando, melalui artikel di Healthline.

Belum ada kes pendokumentasian penyebaran virus korona melalui pakaian dan kasut pada saat ini. COVID-19, penyakit pernafasan seperti selesema yang disebabkan oleh virus korona, disebarkan oleh titisan pernafasan. Batuk dan bersin oleh individu yang dijangkiti berdekatan dengan orang lain adalah kaedah penularan langsung yang paling kebarangkalian. Namun, kita tahu bahawa virus korona mampu bertahan di luar tubuh manusia di permukaan yang berbeza, yang boleh mengakibatkan penularan jika disentuh.

IKLAN

Bergantung pada jenis permukaannya, para pakar menganggarkan bahawa virus itu dapat bertahan hanya selama beberapa jam hingga beberapa hari. Walaupun logam dan plastik dapat menjadi tempat perlindungan virus ini hingga 2 hingga 3 hari, pakaian tidak dianggap sebagai bahan yang kondusif untuk kelangsungan hidupnya.

“Kajian terbaik kami di bidang ini adalah dengan selesema dan virus lain yang diketahui sebelumnya, tetapi pakaian pada umumnya tidak dianggap sebagai inkubator virus terbaik,” kata Dr. Kathleen Jordan, pakar penyakit berjangkit dan naib presiden di CommonSpirit Health, mengatakan kepada Healthline.

Kelembapan memainkan peranan penting dalam persekitaran sama ada virus dapat berkembang atau tidak. Sifat kebanyakan bahan kain tidak kondusif untuk ini. “Pakaian biasanya lebih dari mesh daripada permukaan yang keras, yang berpotensi mengeringkan persekitaran dengan lebih mudah,” kata pakar. Pemindahan virus melalui pakaian tidak mungkin dilakukan, tetapi para pakar yang diwawancarai oleh Healthline bersetuju bahawa terdapat beberapa senario di mana pencucian segera adalah idea yang baik.

Apabila anda harus berhati-hati dengan pakaian

Sekiranya anda menjaga atau kerap berada dekat dengan individu yang menghidap COVID-19, sering mencuci pakaian adalah bahagian penting dalam pencegahan kebersihan. Ini termasuk, khususnya, individu berisiko tinggi seperti pekerja penjagaan kesihatan.

Rata-rata perjalanan ke kedai runcit tidak semestinya memerlukan cucian sebaik sahaja anda pulang. Namun, jika anda belum dapat menjauhkan jarak sosial dari orang lain atau, lebih buruk lagi, seseorang telah batuk atau bersin di sekitar kawasan anda, mencuci pakaian itu adalah idea yang baik.

IKLAN

Tetapi, secara amnya, memberi tumpuan kepada bidang kebersihan lain seperti menjaga kebersihan tangan dan tidak menyentuh wajah anda lebih penting daripada mencuci pakaian.

Pic: New England public radio

Penjarakan sosial adalah kaedah paling berkesan untuk mengawal penularan. Oleh itu, pergi ke kedai runcit, jelas merupakan penembusan corak jarak sosial kita yang biasa. Untuk mengambil langkah berjaga-jaga, anda pasti akan menggunakan kebersihan tangan serta keluar dan menguruskan apa-apa yang berpotensi disentuh atau ditangani oleh orang lain. Segala kebersihan yang boleh anda gunakan untuk latihan itu adalah tambahan.

Semasa mencuci pakaian di rumah, membunuh virus tidak perlu melakukan usaha tambahan. Sebilangan besar bahan pencuci rumah mencukupi. Mesin basuh biasa dengan sabun dan air biasa selamat dan berkesan.

Bagaimana dengan kasut?

PIC: Good Housekeeping

Kasut cenderung lebih kotor daripada pakaian mengikut sifatnya. Oleh itu, mereka cenderung membawa bakteria dan bahan cemar lain ke dalam rumah. Satu kajian baru yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menunjukkan bahawa coronavirus dapat hidup di telapak kasut.

Dalam kajian itu, para penyelidik mengambil sampel dari telapak kasut yang dipakai oleh anggota kakitangan perubatan di unit rawatan rapi di sebuah hospital di Wuhan, China. Mereka mendapati bahawa separuh sampel diuji positif untuk SARS-CoV-2, strain virus yang menyebabkan COVID-19.

Penemuan ini telah mendorong para penyelidik untuk menunjukkan bahawa tapak kaki kakitangan perubatan mungkin berfungsi sebagai pembawa penyakit ini. Walaupun begitu, para pakar bersetuju bahawa kasut adalah sumber penyebaran coronavirus yang tidak mungkin dalam kebanyakan kes. Ini kerana kami sudah merawat kasut bagaimana seharusnya mereka dirawat.

IKLAN

“Apa yang biasa kita lakukan dengan kasut sudah melindungi. Kami tidak meletakkan kasut kami di atas meja dapur. Kami tidak meletakkan kasut di mulut kami. Mereka bukan kawasan sentuhan tinggi. Jadi, corak harian kita sudah menggambarkan pengurusan kasut kita sebagai benda kotor ” kata pakar.

Tetapi anda boleh mengambil langkah keselamatan tambahan untuk memastikan bahawa bahan cemar tidak memasuki rumah anda dengan membersihkan kasut dan membiarkannya di pintu atau menetapkan kawasan yang selamat dari kawasan sosial rumah anda untuk meninggalkan kasut dan pakaian luar yang lain.

“Membuka kasut anda dan membersihkannya sebelum anda memasuki rumah anda dan meninggalkannya di garaj, bilik cuci, atau beranda juga disarankan. Ini akan mengelakkan anda daripada memasukkan virus ke rumah anda dari perjalanan mudah ke kedai runcit. Pastikan anda membersihkannya di luar rumah atau apartmen dan biarkan ia kering secara semula jadi.

Walaupun kebimbangan telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir mengenai potensi objek yang berlainan untuk menyebarkan virus, fakta sederhana adalah bahawa penularan langsung dari orang ke orang masih dipercayai sebagai bentuk pendedahan utama. Oleh itu, teruslah mengekalkan petua pencegahan dan kebersihan yang disyorkan oleh KKM.

Pic: Utusan Borneo

Ada kemungkinan minimal coronavirus dapat bertahan pada pakaian atau kasut anda dan dapat disebarkan kepada orang lain. Intinya adalah penghantaran orang ke orang, bukan pakaian ke orang, atau kasut ke orang dengan cara yang signifikan.

SUMBER: Healthline