Vitamin C merupakan salah satu jenis vitamin yang diperlukan oleh badan. Manfaatnya dapat memberikan fungsi antioksidan, memproduksi kolagen, dan memberikan fungsi kebal.

Pelancaran dari kesibukan sistem proses makanan di dalam badan tidak dapat memproduksi vitamin C kerana ia merupakan vitamin penting. Jadi, anda perlu mengambil makanan atau suplemen tambahan untuk memenuhi pengambilan tersebut.

Jadi, berapa banyak jumlah atau sukatan vitamin C yang badan anda perlukan? Apa jadinya jika badan terlebih vitamin C. Adakah akan memberi risiko berbahaya pada badan anda? Jom, baca penerangannya di sini!

1. Vitamin C larut dalam air

Tidak seperti vitamin yang larut dalam lemak sehingga dapat disimpan dalam badan dan dapat menyebabkan efek sampingan, vitamin C larut dalam air. Jadi ketika hendak mendapatkan manfaat vitamin yang diperlukan, badan akan mengeluarkan sisa lebihan vitamin C melalui pembuangan air kecil. Oleh itu, vitamin C dalam dos tinggi tidak memberikan manfaat tambahan pada badan serta tidak menjadi racun kerana tidak dapat tersimpan dalam badan.

2. Sukatan Vitamin C 75 mg sehari

Badan memerlukan vitamin C sekitar 75 mg setiap harinya. Anda boleh mendapatkannya melalui makanan yang dimakan mahupun melalui suplemen tambahan. Untuk sukatan maksima vitamin C yang dapat diterima oleh badan orang dewasa adalah 2,000 mg. Maknanya, jumlah tersebut adalah jumlah maksima yang tidak akan menimbulkan risiko atau efek lainnya. Lebih dari itu dapat menimbulkan rasa mual serta cirit-birit.

IKLAN

3. Dos vitamin C tinggi dari suplemen manis

Bagaimana boleh seseorang mendapatkan dos vitamin C hingga mencapai 2,000 mg? Hal itu mungkin saja terjadi, Hijabi jika anda memakan suplemen tambahan kekal atau vitamin manis (yang dapat dikunyah). Namun, dos vitamin C yang tinggi dalam badan dapat menyebabkan masalah perut.


Anda juga terdorong makan di dalam dos yang tinggi apabila tidak membaca label suplemen sebelum memakannya. Terutama jika makan suplemen yang mengandung ascorbic acid dan makanan yang diperkaya vitamin C.

BACA JUGA ARTIKEL INI:

IKLAN

4. Vitamin C dan Batu Ginjal

Selain gangguan pencernaan, beberapa kajian juga menunjukkan sekiranya ada hubungan antara vitamin C dan bentuk batu ginjal. Salah satu penelitian menemukan pengambilan vitamin C dalam dos tinggi dapat meningkatkan risiko batu ginjal, terutama pada lelaki risikonya dua kali ganda dari wanita. Sedangkan pada penelitian lainnya, ditemukan tidak ada kaitan antara vitamin C dan batu ginjal pada wanita.
Kajian berpendapat kalau kebanyakan batu ginjal tyerhasil dari calcium oxalate. Oleh itu, muncul andaian oxalate dalam vitamin C dapat menyebabkan batu ginjal.

5. Oxalate terhasil dari sukrosa

Tapi ingat pada pernyataan sebelumnya, sisa lebihan vitamin C yang tidak digunakan oleh badan akan dibuang terus melalui urin. Makanya, vitamin C tidak menjadi masalah dalam badan. Para doktor kemudian mengingatkan kalau oxalate yang dihasilkan dari vitamin C boleh jadi sebenarnya berasal dari sukrosa dan zat aditif lain dalam suplemen.
Oleh iu, tidak salahnya untuk bertanyakan pada doctor anda mengenai kandungan suplemen vitamin yang anda makan untuk menghindari kesan sampingan pada kesihatan anda.

IKLAN

6. Vitamin C selamat untuk badan

Pada dasarnya, vitamin C itu selamat untuk badan. Baiknya, pada mereka yang mendapatkan pengambilan vitamin C dari sumber yang sihat dengan dos yang tepat untuk badan. Sumber sihat yang dimaksudkan adalah buah dan sayuran. Sayuran dan buah-buah yang dicadangkan dapat menghasilkan vitamin C sihat adalah citrus, tomato, buah berry, dan sayuran hijau.

7. Boleh juga makan vitamin C dari suplemen

Para doktor mengesyorkan untuk makan suplemen atau vitamin tambahan jika pengambilan makanan sihat anda kurang dari yang seharusnya, iaitu 3-4 bahagian setiap hari. Kerana sekiranya kurang, badan anda tidak akan mendapatkan dos vitamin C yang cukup.


Jadi, anda dapat makan vitamin dengan catatan yang sepatutnya dengan membaca label pangan tersebut. Sebab, anda berisiko mengalami dos vitamin C yang tinggi ketika memenuhi pengambilan itu dengan konsumsi suplemen tambahan, seperti minuman vitamin C atau multivitamin.

Jadi kesimpulannya, kelebihan dos vitamin C dapat menyebabkan gangguan pencernaan serta menimbulkan rasa mual. Adapun penelitian yang menunjukkan kalau vitamin C meningkatkan risiko batu ginjal.

Namun, perlu diingat kalau vitamin C merupakan vitamin yang larut dalam air sehingga ekstra dos yang tidak terpakai oleh badan akan dibuang langsung melalui urin. Pertanyaan sekarang, apa anda telah mencukupi pengambilan vitamin C hari ini, Bela?