Siapa yang sering berjaga lewat malam? Di masa yang aktif ini, sememangnya sulit untuk tidur, ya,? Walau faktanya, tidur memainkan peranan yang sangat penting dalam hidup, tubuh yang kurang istirehat akan merasa kelelahan, menurunkan produktiviti, tahap stres yang meningkat, hingga berakhir dengan keadaan tekanan.

Namun, untuk mendapatkan waktu tidur berkualiti, berapa lama dan sejak pukul berapa kita mesti memejamkan mata?

Tubuh menyesuaikan waktu istirehat sesuai dengan aktiviti

Tubuh manusia mampu menyesuaikan waktu siang dan malam untuk menentukan pola tidurnya. Jika anda beraktiviti saat matahari bersinar dan beristirehat ketika bulan menghiasi langit nan gelap, tandanya waktu tidur terbaik anda berada di antara jam 10 malam, dan waktu bangun sekitar jam 6 pagi.

Waktu tidur ideal jam 10 malam – 6 pagi

Waktu tidur ideal manusia dimulai dari pukul 10 malam, dan bangun pada pukul 6 pagi. Namun, beberapa ahli bahkan menyarankan untuk memulai tidur pada pukul 8 malam. Jika waktu tidur sekitar antara pukul 8 malam hingga 12 malam, anda akan mendapatkan tidur yang nyenyak dan mimpi indah. Istirehat yang cukup di malam hari juga membuat anda tidak akan merasa perlu tidur siang.

Buat dan patuhi jadual tidur sendiri

Menurut pakar, setiap orang boleh memiliki jam mulai tidur yang berbeza, misalnya tidak selalu sesuai tidur pada jam 10 malam. Anda boleh membuat waktu tidur yang sesuai dengan rutin harian atau kesibukan yang sedang dilakukan, selama mencukupi waktu istirehat yang diperlukan, iaitu untuk orang dewasa adalah 7-9 jam.

Tidur lewat dari jam 12 malam memberi efek buruk pada kesihatan

Jika senang berjaga malam, atau tidur lewat di atas jam 12 malam, kebiasaan ini akan memberikan kesan buruk pada kesihatan. Bangun awal pagi dari kebiasaaan akan meningkatkan risiko tingkah laku bulimia, depresi, dan seasonal affective disorder (SAD). Salah satu penelitian pada pekerja di Japan menemukan, tidur terlalu lambat memiliki kaitan signifikasi dengan prevalensi yang tinggi pada gejala depresi.

Bangun awal pagi memberikan manfaat baik untuk tubuh

Sebuah penelitian mengungkapkan kalau bangun pagi membantu anda merasa lebih positif dan jadi proaktif. Tubuh segar pastinya akan membuat anda jadi lebih semangat bekerja, ‘kan?

IKLAN

Menjaga waktu tidur secara konsisten

Memiliki pola tidur yang konsisten sangat penting untuk dilakukan kerana dapat memengaruhi kesihatan mental, misalnya selalu tidur pukul 10 malam dan bangun pukul 5 pagi hari. Kajian lain yang meneliti pola tidur pelajar sekolah menemukan dengan jadual istirehat di malam yang teratur memiliki prestasi akademik lebih baik, dibandingkan mereka yang tidur tidak teratur.

Perbaiki jika waktu tidur bercelaru

Jika waktu pekerjaan atau kegiatan anda boleh mengganggu jadual tidur, bahkan mengurangkan waktu istirehat. Sekiranya terjadi seperti ini, anda perlu menyiasat dengan meluangkan waktu untuk tidur siang singkat pada jam kerja. Jangan takut tidur terlalu cepat atau terlalu petang, yang penting adalah durasi tidur dan menjaga jadual istirehat regular. Setelah semuanya kembali normal, tetapkan kembali waktu tidur anda.

Tidur selama 7-8 untuk menghidari risiko kesihatan

Orang dewasa pada umumnya memerlukan 8 jam lamanya tidur. Namun, angka ini bervariasi untuk setiap orang. Sebagian orang dapat merasa cukup dengan tidur selama 6-7 jam, sementara ada yang memrlukan 8 jam. Pada kategori usia anak-anak dan usia lanjut juga punya perbezaan berbeza.

Waktu Tidur Ideal Seorang Muslim

Waktu Tidur Setelah Solat Isya

Waktu tidur ideal bagi seorang muslim adalah sobolehnya tidur terus setelah solat Isyak, akan tetapi apabila ada kegiatan yang lebih mashlahat dan untuk kebaikan, anda boleh melakukan aktiviti yang bermanfaat setelah solat isyak seperti belajar, menerima tetamu, berbual-bual dengan  keluarga, tentu hendaknya tidak berjaga sampai larut.

Dalil tidur setelah isyak berdasarkan hadis makruhnya setelah solat Isyak, Dari Abu Barzah radhiallahu ‘anhu

أنَّ رسولَ الله – صلى الله عليه وسلم – كان يكرهُ النَّومَ قَبْلَ العِشَاءِ والحَديثَ بَعْدَهَا

 “Bahawasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyukai tidur sebelum solat ‘Isya’ dan berbual-bual setelahnya.” [HR. Bukhatri & Muslim]

Syaikh Abdulah Al-Faqih menjelaskan,

فقد كان النبي صلى الله عليه وسلم ينام أول الليل بعد العشاء، إذ كان يكره النوم قبل العشاء والحديث بعدها

“Adalah kebiasaan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidur di awal malam setelah solat Isyak, kerana dimakruhkan tidur sebelum solat Isyak dan berbual-bual setelahnya.” [Fatawa As-Syabakiyyah no. 251950]

Ibnul Qayyim menjelaskan bahawa tidur di awal malam bermanfaat bagi kesihatan, beliau berkata:

وأنفع النوم : ما كان عند شدة الحاجة إليه ، ونوم أول الليل أحمد وأنفع من آخره

“Tidur yang paling bermanfaat adalah tidur ketika sangat mengantuk, tidur di awal malam paling baik dan paling bermanfaat dari lainnya.” [Madarijus Salikin 1/459-460]

Berbual-bual Setelah Isyak

An-Nawawi menjelaskan bahawa hukum asal berbual-bual setelah isyak adalah makruh, akan tetapi apabila ada mashlahat dengan berbual-bual maka tidak diperbolehkan. Beliau berkata:

قال العلماء : والمكروه من الحديث بعد العشاء هو ما كان في الأمور التي لا مصلحة فيها ، أما ما فيه مصلحة وخير فلا كراهة فيه ، وذلك كمدارسة العلم وحكايات الصالحين ومحادثة الضيف والعروس للتأنيس ومحادثة الرجل أهله وأولاده للملاطفة والحاجة ومحادثة المسافرين

“Para ulama berkata: makruh hukumnya berbual-bual setelah Isyak, apabila pada perkara yang tidak ada mashlahatnya. Adapun apabila ada mashlahatnya maka baik dan bukan makruh. Misalnya seperti mempelajari ilmu, menceritakan kisah orang solehh, berbual-bual dengan tamu, acara pernikahan, berbual-bual dan beramah-tamah dengan istri dan anak-anaknya dan perbincangan antar musafir.” [Syarah Muslim, 5/149]

NOTA: Hendaknya berbual-bual setelah Isyak tidak sampai berjaga malam, kerana Allah menjadikan malam sebagai waktu istirahat yang utama.

Allah berfirman,

 وَجَعَلْنَا اللَّيْلَ لِبَاساً

“dan Kami jadikan malam sebagai pakaian. [An Naba’ : 10]

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah menjelaskan,

فإن النبي صلى الله عليه وسلم كان يكره النوم قبل صلاة العشاء والحديث بعدها وإذا أطال الإنسان السهر فإنه لا يعطي بدنه حظه من النوم، ولا يقوم لصلاة الصبح، إلا وهو كسلان تعبان، ثم ينام في أول نهاره عن مصالحة الدينية والدنيوية، والنوم الطويل في أول النهار يؤدي إلى فوات مصالح كثيرة

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membenci tidur sebelum isya dan berbual-bual (tidak bermanfaat) setelahnya. Jika seseorang begadang semalaman dan tidak memberikan hak tidur kepada badannya, bahkan tidak solat subuh kecuali bangn dengan tubuh yang lelah dan malas, kemudian tidur di awal hari, maka ia telah kehilangan mashlahat yang banyak.”[ Liqaa’ Asy syahri 1/333]

Pola kehidupan kita di zaman ini menyebabkan tidak memungkinkan melakukan sunnah ini terus-menerus, iaitu langsung tidur setelah isyak, akan tetapi hendaknya seorang muslim pernah sesekali melakukan sunnah tidur setelah isyak agar lebih mudah bangun solat malam