Pengasas jenama hijab Henna & Hijabs, Hilal Ibrahim telah bertungkus lumus mencari tudung yang sempurna sejak sekolah menengah lagi. Sebagai sebahagian daripada bekerja di barisan hadapan, menjaga kesihatan dengan memakai hijab adalah satu cabaran tambahan ketika mereka berusaha menjaga kebersihan diri mahupun tudung mereka.

Menangani satu lagi cabaran yang timbul dalam menghadapi pandemik corona virus, pereka fesyen yang berpusat di Minneapolis, Hilal Ibrahim telah merancang untuk menghasilkan tudung yang dapat dicuci dengan mudah dan dapat digunakan kembali.

Pesakit berhijab menggunakan selimut

Hilal membuat hijab ini ketika dia melihat pesakit menggunakan selimut hospital untuk menutup kepala mereka kerana hijab tidak disediakan di hospital. Hilal sendiri memerlukan hijab untuk dipakai ketika bekerja di bidang perubatan.

Sama ada dia merancang menghasilkan hijab untuk pekerja dan pekerja barisan hadapan atau untuk pakaian harian, tujuan Hilal adalah konsisten untuk membuat aksesibiliti melalui hijabnya melalui bahan, warna dan rekaannya yang sesuai.

Hijab khas untuk barisan hadapan

Pemilik Henna & Hijabs, sebuah butik yang mengkhususkan bahan organik dalam produknya, telah memiliki banyak pengalaman bereksperimen dengan bahan baru untuk memastikan tudung tetap bersih dan steril. Sejak memulakan inisiatifnya, pereka ini telah menyumbangkan lebih dari 700 tudung kepada doktor dan jururawat di barisan hadapan corona virus, tidak hanya di Minneapolis, tetapi di seluruh negeri.

IKLAN
Sumber gambar: Ashley Camper

Peluang untuk bekerjasama dengan Nordstrom, dia tahu ia akan membuka pintu melebarkan jenamanya. Koleksi ini telah tersedia di laman web Nordstrom sejak 28 Jun dan beberapa 16 kedai di Amerika Syarikat dan Kanada.

Tersedia dalam pelbagai warna, termasuk hitam, coklat dan biru, tudung bertaraf hospital dirancang untuk memudahkan pekerja barisan hadapan yang memakai hijab dengan menambah mobiliti mereka di tempat kerja, tanpa menimbulkan ancaman terhadap kepatuhan terhadap nilai-nilai agama. Dicipta dari bahan jersi, potongannya ringan dan bernafas juga sempurna untuk persekitaran kerja yang menuntut kepantasan mereka. Yang paling penting, tudung ini dihasilkan sesuai untuk mesin basuh perindustrian.

Pandemik Covid-19 menguatkan misinya

Bagi Hilal, Henna & Hijab sebenarnya mendapat lebih banyak pendedahan semasa wabak tersebut. Hilal pertama kali mencipta Henna & Hijab pada tahun 2017 ketika dia mula membuat tudung sendiri dengan bahan dari kedai kain tempatan.

IKLAN

“Saya sangat berterima kasih perniagaan yang bermula dari rumah, bekerja dengan rakan membuatnya secara dalaman. Kami meenyedari menghasilkan sesuatu yang berkualiti tinggi, itu penting. ”

IKLAN

Hilal mengatakan bahawa dia tidak dapat mendedahkan butir-butir kewangan Henna & Hijabs, tetapi hijab khas ini mencipta daya tarikan yang telah membawa perniagaannya ke tahap yang lebih tinggi.

Dengan pengalaman selama 11 tahun menjadi sukarelawan di hospital dan bekerja sebagai ahli phlebotomist, Hilal menyedari perlunya hijab yang selamat dan senang dipakai oleh pekerja hospital di tempat penjagaan kesihatan. Tudung juga untuk keselesaan bagi pesakit. Menurut Hilal, memasuki ruang runcit terkenal yang tidak pernah memakai tudung sebelum ini seperti langkah logik seterusnya.

“Harapan saya adalah untuk meneruskan usaha ini, membuat aksesibiliti, menyakinkan orang ramai bagaimana rasanya menjadi wanita Muslim Hitam,” kata Hilal.

SUMBER: VOGUE