Bagi Sarah Gamal, menjadi pengadil bola keranjang yang memakai hijab pertama yang mengambil bahagian dalam Sukan Olimpik memberi impak yang sangat bermakna walaupun berada jauh di luar gelanggang.

Sarah akan membuat sejarahnya sendiri. Ketika dia mengambil alih gelanggang di Tokyo, dia akan menjadi pengadil bola keranjang Olimpik pertama yang melakukannya dengan memakai hijab.

Dia mencipta kejayaannya ke peringkat teratas dalam sukan ini ketika Persekutuan Bola Keranjang Antarabangsa mengubah peraturan mengenai penutup kepala pada tahun 2017 dengan membuang larangan mengenakan tudung.

Wanita berusia 32 tahun itu telah merasmikan beberapa kejohanan antarabangsa sejak itu, tetapi Olimpiknya mempunyai kepentingannya yang tersendiri apatah lagi ketika dia berusaha untuk mengikut jejak pengadil lain yang bertudung.

IKLAN

“Syukurlah, banyak pengadil yang memakai hijab yang mempunyai keraguan untuk meneruskan karier mereka kini tidak lagi rasa gusar,” kata Sarah kepada ABC News.

Image processed by CodeCarvings Piczard ### FREE Community Edition ### on 2021-04-26 19:27:49Z | |

“Pada masa lalu, banyak yang berpendapat mereka tidak akan pernah dapat mengendalikan permainan antarabangsa dan karier mereka hanya akan terbatas dalam pada pertandingan tempatan.”

“Tetapi kini saya gembira dapat memainkan peranan dan melakukan perbezaan,” tambahnya.

IKLAN

“Pengadil yang bertudung sekarang memiliki setiap alasan untuk mempercayai bahawa mereka dapat membawa karier mereka ke peringkat antarabangsa. Banyak yang memberitahu saya bahawa mereka terinspirasi dengan kejayaan saya.”

IKLAN

Sarah yang dilahirkan di kota Alexandria di Mediterranean mula bermain bola keranjang pada usia 5 tahun sebelum menjadi pengadil ketika berusia 15 tahun.

Walaupun bekerja sebagai jurutera awam di bandar kedua terbesar di Mesir, Sarah menggambarkan bola keranjang sebagai sebahagian penting dalam hidupnya.

“Tampil di Olimpik ini adalah impian dan ia tidak akan berakhir di sini. Saya mahu mengambil bahagian dalam lebih banyak Sukan Olimpik dan kejuaraan dunia,” katanya.

Hazem Gouda/AFP via Getty Images

sumber: ABC news