Dunia dikejutkan dengan perkongsian model terkenal Halima Aden, memuat turun cerita di Instagram meneliti kembali perjalanan hijab beliau dalam bidang permodelan. Pandemik covid-19 benar memberi kesan bukan sahaja ekonomi, gaya hidup mahupun kerohanian individu.

Muat Turun Cerita Sebalik Hijab

Menjadi penghias muka depan majalah Vogue Arabia pada tahun 2017 sebagai model wanita yang memakai hijab yang pertama, pastinya merupakan peristiwa yang sangat penting. Namun, ada yang mengkritik penampilan model muda Somalia yang digayakan dengan gaun yang bertutup yang ditatarias oleh jurusolek lelaki Hung Vanngo.

Pada masa itu, model muda ini meraikan kejayaannya, tetapi dalam siri cerita instagram pada hari Selasa, 24 November, Halima mengimbau kembali sorotan awal kerjaya dari perspektif baru yang mempersoalkan bagaimana perjalanan pemodelannya telah mempengaruhi spiritualnya.

“Ini bukan ‘representasi’, ini adalah ejekan. Saya terlalu muda dan naif untuk melihatnya ketika itu, ”katanya mengenai muka depan majalah Vogue Arabia 2017.

Pandemik Covid-19 Beri Kesedaran

Kepercayaannya terhadap agama dan hijab, kuat ketika dia berada di kalangan keluarganya, dan hijabnya “tepat” ketika dia dikelilingi mereka budaya Somalia.

“Terima kasih kepada Covid-19 dan melepaskan diri dari industri ini, saya akhirnya menyedari di mana saya salah dalam perjalanan hijab peribadi saya,” katanya, sebelum berkongsi gambar mengenai penggambaran fesyen lalu dan menunjukkan apa yang kini dia percayai adalah kesilapan yang dilakukan. Persembahkan dirinya mengenai hijab.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Halima Somali (@halima)

Kempen kecantikan pertama Aden adalah untuk Fenty Beauty, dan dia berterima kasih kepada Rihanna kerana membiarkannya memakai tudung hitam polos yang dibawanya.

IKLAN

“Saya harap saya tidak pernah berhenti membawa hijab hitam saya. Kerana saya merasa selesa … baik, katakan saja saya terlalu terbawa-bawa, “tulis Aden.

Halima juga berkongsi gaya hijabnya dalam sessi pengambaran bekerjasama dengan American Eagle Outfitters, gambar kempen yang menampilkan sepasang jeans yang berkumpul di kepalanya.

“Seolah-olah kita memerlukan jenama ini untuk mewakili hijab. Mereka memerlukan kita. Tidak pernah sebaliknya. Tetapi saya begitu putus asa untuk ‘persembahankan’ sehingga saya kehilangan siapa diri saya sebenarnya, “tulis Aden.

Gaya Tidak Melambangkan Hijab Yang ‘Betul’

Mengenai pengambaran di mana dia ditutupi kain hijau dan penutup kepala kuning yang rumit, Aden menulis: “Saya ingat saya ingin menjadi ‘hot hijabi’, seolah-olah tidak tidak tahu arah tujuan. Kekacauan dan kekeliruan sebenarnya.”

Dalam semua foto yang ulang muat turun oleh Halima, rambut dan tubuhnya ditutupi, tetapi komennya menunjukkan bahawa gaya, dalam banyak hal, tidak mencerminkan hijab “betul”.

Dia telah membintangi pertunjukan landasan pacu, fitur majalah, dan pemotretan kempen, menghancurkan stereotaip wanita Muslim dan membuka pintu untuk model memakai hijab di masa depan. Namun, dia menyatakan di Instagram Storiesnya bahawa terdapat “kekurangan penata wanita muslim” di industri ini.

“Saya hanya boleh menyalahkan diri sendiri kerana lebih peduli dengan peluang daripada apa yang sebenarnya dipertaruhkan. Saya menyalahkan diri sendiri kerana naif dan memberontak, ”tulis Halima. “Tidak kira apa yang saya atau orang lain telah sampaikan kepada anda mengenai industri ini … ini bukan untuk kita. Tidak pernah. Oleh itu, kenali dan kenali anda, ”tulisnya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Halima Somali (@halima)

Dua pengambaran yang menenangkan Halima adalah kempen Ramadan 2017 untuk laman web e-dagang The Modist yang kini tidak berfungsi, dan muka depan Vogue Arabia April 2019 “kedua-duanya menampakkan diri dia sebenar gadis yang berhijab”.

Dia juga berkongsi gambar dari perkongsiannya pada 2017 dengan Etihad Airways, di mana dia berpakaian abaya hitam dan bertudung dengan komen: “Saya bermula begitu kuat – tetapi jangan risau saya akan kembali, gadis!”

Sepanjang penyebaran gambarnya, model itu berulang kali mengucapkan terima kasih kepada ibunya kerana tidak pernah menyalahkannya, walaupun dia meminta puterinya untuk berhenti dari model tahun yang lalu. Dia juga berterima kasih kepada ibunya kerana mengingatkannya untuk mengutamakan kerohanian daripada kesenangan duniawi. “Sekiranya saya meneruskan jalan ini, saya pasti akan kehilangan tudung saya sepenuhnya,” tulis Aden.

“Ibu saya berkata: ‘Perbaiki, anda baik dan diberkati sebelum bergaya. Mereka datang kepada anda. Apa yang anda takutkan? Betulkan kesalahan yang anda buat secara terbuka. ‘ Saya tidak pernah merasa lebih bebas dan lega … terima kasih Covid-19, kerana pulang ke rumah dengan [ibu saya] telah meletakkan banyak perspektif. Saya tidak tergesa-gesa kembali ke fesyen, ”Aden menyimpulkan.

Sokongan Selebriti Dan Model Terkenal