Wanita dan solekan sememangnya tidak dapat dipisahkan. Tidak salah untuk memakai solekan namun apabila tiba masanya untuk solat, jangan lupa untuk membersihkannya dengan sempurna sebelum anda mengambil wuduk untuk solat.

Seringkali wanita terlupa bahawa solekan yang tidak dibersihkan dengan sempurna akan menghalang air wuduk terkena anggota wuduk. Berikut penjelasan yang lengkap tentang perkara ini seperti yang dipetik dari Instagram Ustaz Azhar Idrus

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Ustaz Azhar Idrus (@uaioriginal)

MASALAH WUDUK DAN GINCU/LIPSTIK

SOALAN:
Jika seorang perempuan yang memakai gincu/lipstik pada bibirnya kemudian apabila masuk waktu solat dia terus mengambil wuduk tanpa menanggalkan dulu gincu/lipstik itu adakah sah wuduknya atau tidak?

JAWAPAN:
Setengah dari syarat sah wuduk ialah tidak ada sesuatu yang menghalang air basuhan kena ke atas anggota wuduk. Dan adalah dua bibir itu ialah termasuk anggota muka yang zahir yang wajib sampai air ketika mengambil wuduk.

Oleh kerana itu jika ketika membasuh mukanya ada suatu yang menghalang dari air kena pada bibirnya seperti bedak atau lilin atau getah atau cat atau sisik ikan atau gincu maka basuhan tersebut adalah tidak sah dan jadilah wuduknya itu tidak sah.

IKLAN

Orang yang solat dengan keadaan air basuhan wuduk tidak kena pada sebahagian anggota wuduk yang wajib basuhnya nescaya solatnya itu tidak sah dan wajib atasnya mengulangi solat tersebut.

Photo by Teguh Sugi from Pexels

Telah diriwayatkan daripada Khalid bin Ma’dan daripada sebahagian sahabat Nabi SAW:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى رَجُلًا يُصَلّي وَفِي ظَهْرِ قَدَمِهِ لُمْعَةٌ قَدْرُ الدِّرْهَمِ لَمْ يُصِبْهَا الْمَاءُ ، فَأَمَرَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُعِيدَ الْوُضُوءَ وَالصَّلَاةَ

Maksudnya: “Sungguhnya Nabi saw pernah ternampak seorang lelaki yang sedang solat dan pada belakang tumitnya ada sebesar syiling yang tidak kena air. Maka Nabi saw menyuruhnya untuk mengulangi semula wuduk dan solatnya.” (Hadis Abu Daud)

Telah berkata oleh Imam Nawawi:

IKLAN

إذا كان على بعض أعضائه شمع أو عجين أو حناء وأشباه ذلك فمنع وصول الماء إلى شيء من العضو لم تصح طهارته سواء أكثر ذلك أم قل

Maksudnya: “Apabila adalah di atas sebahagian anggota wuduknya lilin atau lemak atau pewarna atau yang seumpamanya maka jadi ia menghalang sampai air kepada suatu dari anggota wuduknya nescaya tidak sah bersucinya itu samada banyak yang menghalang itu atau sedikit.”(Kitab Al-Majmu’ Syarah Al-Muhadzab).

Dan tiada khilaf pada tidak sahnya wuduk yang tidak rata air pada anggotanya.

Berkata Imam Nawawi:

IKLAN

أَنَّ مَنْ تَرَكَ جُزْءًا يَسِيرًا مِمَّا يَجِب تَطْهِيره لَا تَصِحّ طَهَارَته، وَهَذَا متفق عليه. انتهى

Maksudnya: “Sungguhnya barangsiapa yang meninggalkan satu juzuk yang kecil dari anggota yang wajib dibasuhnya nescaya tidak sah bersucinya itu. Dan ini telah disepakati oleh ulamak atasnya.” (Kitab Syarah Sahih Muslim)

Photo by cottonbro from Pexels

Kesimpulannya orang perempuan yang mengambil wuduk tanpa menanggalkan terlebih dulu gincu pada bibirnya dan air basuhan wuduk tidak kena pada bibirnya kerana ditutupi oleh gincu nescaya wuduknya itu tidak sah. Solat yang dikerjakan itu juga tidak sah.

HIJABISTA: Sebelum solat, bersihkan terlebih solekan yang ada pada wajah. Ambil sedikit masa untuk mencuci solekan pada wajah dengan sempurna. Elakkan daripada memakai solekan yang kalis air seperti maskara kerana ia mengambil masa untuk dibersihkan. 

Wallahua’lam.

Sumber kredit: Ustaz Azhar Idrus Top image: Photo by cottonbro from Pexels