Lain orang lain kekuatan tubuh badannya. Ada orang boleh makan cili atau pedas berlebihan tanpa memberi kesan mudharat. Walaupun kesannya bukan jangka masa pendek, tetapi ia tetap memberi impak pada kesihatan. Seperti perkongsian seorang pengguna twitter ini Jia Shamsuri yang berkongsi pengalamannya hampir bergelar pesakit kanser kerana sikapnya yang gemar makan makanan pedas dan juga kerap lambat makan.

Walau bagaimanapun kesan yang diterimanya bukan serta-merta, sebaliknya mengambil masa 10 tahun yang menyebabkan dia berdepan masalah ini dek kerana sikap buruknya itu.

Suka makan lambat dan pedas.

Dulu tidak terasa dan lepas 10 tahun baru ada kesannya.

Memang suka makan pedas, kalau tak ada benda pedas cepat rasa muak.

Perut rasa tak selesa dan sukar untuk bernafas.

Mula-mula ingat sakit biasa.

IKLAN

Sampailah terasa ada benda tak kena. Setiap hari perut macam kembung, alami muntah, seperti ada benda bergerak dalam perut dan juga sukar bernafas bila baring.

Pergi ke hospital dan lakukan prosedur endoscopy untuk lihat apa yang ada dalam badan.

Prosedur itu hanya biasa.

Sebelum buat scope kena puasa selama 6 jam, alhamdulillah bahagian lain semuanya ok setelah buat ultrasound.

IKLAN

Dapat result scope. Rupanya esophagus sudah merah akibat dari asid refluk. Doktor juga beritahu LES sudah longgar dan ada Polyps. Jika dibiarkan boleh sebabkan kanser.

Fahami apa itu GERD.

Ini pula maksud LES.

Maksud BE untuk difahami.

IKLAN

Yang ini pula maksud Polyps dan jika tidak diawasi boleh jadi kanser.

Memang rasa cuak bila doktor cakap boleh sebab kanser. Mujur dapat detect BE lebih awal dan kena jaga pantang makan.

Tak boleh makan berminyak, berempah, pedas dan makan lambat.

Ubat yang perlu dimakan dan tak boleh skip.

Masuk grup GERD dan baru tahu macam-macam kesan mereka yang ada masalah begini.

Paling penting jaga cara pemakanan kerana dari gastrik boleh melarat dan jadi penyebab kanser.

Tak reka-reka cerita untuk banyakkan retweet.