Wuduk ialah salah satu langkah wajib atau syarat untuk memastikan solat yang dilakukan oleh umat Islam itu dianggap sah. Wuduk juga ialah bagi memastikan kebersihan anggota badan dan kesucian rohani dan jiwa itu sentiasa terpelihara.

Menjaga wuduk dan sentiasa dalam keadaan berwuduk ialah satu perbuatan yang terpuji kerana kita dapat bersedia dan lebih mudah untuk menunaikan ibadah sama ada ibadah fardhu atau sunat.

Bagaimana pula jika terlupa mengambil wuduk? Berikut penjelasan yang dipetik dari Laman web Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan

SOALAN:

Satu persoalan berkenaan solat, terlupa untuk mengambil wuduk. Mula sedar tidak berwuduk selepas melakukan solat. Adakah solat sah atau tidak? Jika menyedari ketika sedang mendirikan solat, adakah perlu memberhentikan solat?

JAWAPAN:

Syarat sah seseorang dalam melakukan solat adalah perlu bersuci dan bersih anggota badannya daripada hadas besar dan kecil. Bersuci atau berwuduk untuk melakukan solat merupakan perintah dari Allah SWT sebagaimana firmanNya:

يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اِذَا قُمْتُمْ اِلَى الصَّلاَةِ فَاغْسِلُوْا وُجُوْهَكمْ وَاَيْدِيَكُمْ اِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوْا بِرُؤُوْسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ اِلَى الْكَعْبَيْنِ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu akan mendirikan solat maka basuhlah muka kamu dan tangan-tangan kamu hingga siku-siku kamu dan sapulah kepala kamu serta (basuhlah) kaki-kaki kamu sehingga ke kedua mata kaki.” (Surah Al-Maidah, 6)

Begitu juga hadith, Rasulullah SAW bersabda:

IKLAN

إِذَا قُمْتَ إِلَى الصَّلاَةِ فَأَسْبِغِ الْوُضُوءَ

Maksudnya: “Apabila engkau hendak bersolat berwudhu’lah dengan sempurna” Riwayat al-Bukhari (5897) dan Muslim (397)

Maka jelas jika dilihat melalui hadis tersebut, sesorang yang ingin menunaikan solat adalah wajib untuk bersuci dari segala hadas.

Manjawab kepada soalan yang diajukan, perbincangan berkenaan isu ini telah banyak dibahaskan oleh para ulama’ terdahulu bahkan ia telah bersepakat mengharamkan mereka yang berhadas menunaikan solat.

أَجْمَعَ الْمُسْلِمُونَ عَلَى تَحْرِيمِ الصَّلَاةِ عَلَى الْمُحْدِثِ وَأَجْمَعُوا عَلَى أَنَّهَا لَا تَصِحُّ مِنْهُ

Maksudnya: “Kaum muslimin bersepakat bahawa haramnya solat bagi orang yang berhadas (Majmu’ Syarah Muhazzab, m/s 79)

IKLAN

Mengikut amalan dan pandangan disisi mazhab syafie dan Hanafi, mereka menyatakan bahawa kedudukan seseorang yang solat tanpa berwuduk terbahagi kepada 2 bahagian, iaitu tidak sengaja (terlupa) atau sengaja.

إنْ كَانَ عَالِمًا بِحَدَثِهِ أَوْ جَاهِلًا أَوْ نَاسِيًا لَكِنَّهُ إنْ صَلَّى جَاهِلًا أَوْ نَاسِيًا فَلَا إثْمَ عَلَيْهِ وَإِنْ كَانَ عَالِمًا بِالْحَدَثِ وَتَحْرِيمِ الصَّلَاةِ مَعَ الْحَدَثِ فَقَدْ ارْتَكَبَ مَعْصِيَةً عَظِيمَةً وَلَا يَكْفُرُ عِنْدَنَا بِذَلِكَ إلَّا أَنْ يَسْتَحِلَّهُ ، وَقَالَ أَبُو حَنِيفَةَ : يَكْفُرُ لِاسْتِهْزَائِهِ

Maksudnya: “Sama ada dia mengetahui hadasnya atau jahil (tidak tahu) atau terlupa tetapi jika dia menunaikan solat kerana dia tidak tahu dia berada di dalam keadaan berhadas, maka tidak ada dosa baginya. Sebaliknya, jika dia mengetahui bahawa dia berada di dalam keadaan hadas dan mengetahui larangan solat dalam keadaan berhadas, maka dia telah melakukan dosa besar tetapi tidak sampai tahap orang yang kafir menurut pandangan kami (mazhab syafie), kecuali jika dia menyatakan bahawa hal itu diperbolehkan. Abu Hanifah menyatakan bahawa dia telah kufur kerana mempermainkan agama.” (Majmu’ Syarah Muhazzab, m/s 79)

Kesimpulannya, jika seseorang itu terlupa berwuduk lalu melakukan solat, status solatnya tidak sah dan perlu diulang semula. Sebagaimana yang dinyatakan di dalam hadis Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA:

لاَ يَقْبَلُ اللَّهُ صَلاَةَ أَحَدِكُمْ إِذَا أَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّأَ

Maksudnya: Allah SWT tidak menerima solat mereka yang berhadas sehingga dia berwuduk. (Hadis riwayat Imam Bukahari, No. 6954)

IKLAN

Begitu juga hadis Nabi SAW menyatakan:

لاَ صَلاَةَ لِمَنْ لاَ وُضُوْءَ لَهُ

Maksudnya: Tidak ada solat bagi mereka yang tidak berwuduk (Hadis riwayat Abi Daud, No.101)

Adapun, seseorang yang mengetahui bahawa dirinya dalam keadaan hadas dan mengetahui bahawa larangan untuk menunaikan solat dalam keadaan berhadas tetapi tetap melaksanakan solat, maka dia telah melakukan dosa besar tetapi tidak sampai tahap seperti dosa orang yang murtad.

Maka ini adalah pandangan muktamad ulama’ syafie. Jika disedari bahawa ketika menunaikan solat, diri berada di dalam keadaan berhadas atau terlupa untuk berwuduk, maka perlu diberhentikan solat tersebut dengan serta-merta.

WallahuA’lam.

Sumber kredit: Laman web Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan

Untuk info gaya hidup, kerohanian, tip kecantikan dan kesihatan terkini. Jangan lupa ikuti kami di Telegram rasmi Hijabista. Klik di sini.