Boba, atau bubble tea, adalah minuman yang berasal dari Taiwan yang dibuat dengan menambahkan mutiara ubi kayu ke teh hitam dengan susu dan sirap berperisa.

Mutiara ini dihasilkan dari sejenis pati yang diekstrak dari akar ubi kayu, memberikan ‘buble tea’ dengan tekstur kenyal yang unik. Namun, sebilangan individu prihatin terhadap keselamatan ‘buble tea’, termasuk sama ada ia menyebabkan barah.

Jom semak bukti untuk menentukan sama ada boba menyebabkan barah.

Adakah boba mengandungi karsinogen?

Tidak mungkin boba mengandungi karsinogen, yang merupakan bahan penyebab barah. Namun, pada tahun 2012, kajian di mana para penyelidik mendakwa bahawa sampel mutiara ubi kayu dari ‘buble tea’ mengandungi sebatian seperti styrene dan asetofenon.

Styrene, bahan kimia yang sering digunakan dalam pembuatan boba, juga terdapat secara semula jadi dalam jumlah kecil dalam banyak makanan. Sementara itu, asetofenon adalah perasa makanan sintetik yang disetujui oleh Pentadbiran Makanan dan Dadah.

IKLAN

Walau bagaimanapun, tidak jelas di mana ‘buble tea’ dalam kajian asal diambil, sama ada sebatian ini terdapat dalam semua jenis buble tea’ atau hanya sampel yang digunakan dalam kajian ini. Selanjutnya, kerana kajian ini tidak pernah diterbitkan atau ditinjau, kesahihan hasilnya dipersoalkan.

Oleh itu, tidak ada bukti saintifik yang menghubungkan teh buih dengan barah. Walaupun terdapat sebilangan besar laporan yang bertentangan, tidak ada bukti saintifik yang mengaitkan boba dengan barah. Kajian yang membawa kepada tuntutan ini salah mengenal pasti beberapa sebatian dan tidak pernah diterbitkan atau ditinjau.

Boba tinggi gula

IKLAN

Walaupun anda tidak perlu risau tentang boba yang menyebabkan barah, penting untuk mempertimbangkan berapa banyak kandungan gula. Walaupun jumlah yang tepat berbeza-beza bergantung pada rasa dan jenis teh gelembung,

Hidangan 16-ons (475 mL) biasanya mengandungi sekitar 300 kalori dan 38 gram gula (Sumber Dipercayai).

Minuman manis seperti ‘buble tea’ telah dikaitkan dengan beberapa kesan buruk kesihatan, termasuk penyakit jantung, kegemukan, masalah hati, dan diabetes tahap 2. Beberapa kajian juga mengaitkan peningkatan pengambilan minuman bergula dengan risiko kanser yang lebih tinggi, termasuk kanser payudara, hati, prostat, kolorektal, ovari, dan endometrium. Walau bagaimanapun, penyelidikan bercampur (Sumber Dipercayai).

IKLAN

Teh Boba sangat tinggi gula, dengan sekitar 38 gram dalam satu hidangan 16-ons (475 ml). Minum minuman bergula dengan kerap boleh meningkatkan risiko anda menghidap beberapa penyakit.

Adakah boba menyebabkan barah?

Secara amnya, teh boba dapat masuk ke dalam diet yang sihat dan lengkap. Walaupun lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk menilai sama ada boba mengandungi sebatian berbahaya, meminumnya dari semasa ke semasa tidak mungkin meningkatkan risiko anda mendapat barah.

Namun, kerana kandungan gula sangat tinggi, sebaiknya hadkan pengambilan dan nikmati boba sebagai makanan biasa dan bukannya bahagian diet anda. Anda juga dapat mengurangkan jumlah gula dalam ‘buble tea’anda dengan meminta sirap kurang berperisa, memilih ukuran yang lebih kecil dan melewatkan topping bergula.

Apabila diminum secara sederhana, teh boba tidak mungkin menyebabkan barah. Namun, kerana kandungan gula sangat tinggi, sebaiknya hadkan pengambilannya.