Kebiasaannya, selebriti atau orang terkenal akan diangkat menjadi idola dalam hidup seseorang. Mungkin kerana kekayaan, kejayaan ataupun akhlaknya yang membuatkan kita rasa terinspirasi seterusnya berazam untuk menjadi seperti mereka.

Seperti Mizz Nina, ramai yang kagum dengan cara hidupnya selepas berhijrah untuk mendalami ilmu agama dan berharap dapat mengikuti jejak langkah hidupnya suatu hari nanti.

IKLAN
IKLAN
IKLAN
Berkongsi penulisannya di Facebook, Izzlara Mungawan mendedahkan sebabnya mengapa dia begitu kagum dengan isteri Noh Salleh itu yang sangat bersederhana hidupnya walaupun berasal daripada keluarga yang kaya raya.

“Saya adore Mizz Nina dalam penghijrahannya. She turned 180 degree. Anak kepada salah seorang taikun Malaysia, kalau nak diikutkan segala macam jenis kontroversi dia boleh bikin.
“Namun saya tidak pernah mendengar apapun khabar angin panas sewaktu penghijrahan beliau. Syabas Nina!
“Sometimes its best to be more ‘expensive’ rather than being ‘cheap‘. Nak hijrah itu sangat-sangat dituntut namun usahlah kerana hijrah kita itu, membuka sejuta pintu fitnah. Kata berimamkan ustaz, takkan tak tahu hukumnya membuka ruang untuk difitnah juga berdosa?
“Nina berkahwin dengan Noh, bukan di kalangan ‘alim ulama’ yang 24 jam kata-katanya penuh dengan hadith dan al-quran, namun Noh menjaga dan mendidik Nina menjadi seorang isteri yang jauh solehahnya. She has everything but she never missused it to the wrong path.
“Dakwahnya menjadi ikutan. Dakwahnya ada kelas. Dakwahnya mengajak dan buat orang merasa terpanggil. Dakwahnya berkualiti walaupun hujahnya bukan disulami bahasa al-quran dan hadith.
“Tak perlu buat kontroversi murahan, cheap publicity and so on. Allahurobbi.
Buat kesekian kalinya, satu demi satu Allah buka keaiban hambaNya yang melampaui batas. Secara sengaja mahupun tidak,keaiban itu dibuka sendiri tanpa paksa.
Allah…
“Kurniakanlah dia hidayah, bagaimana sewajarnya tindakan seorang yg berpengaruh dan menutup rapat auratnya. Bukan sebaliknya Kau membuka keaibannya di saat dia sendiri tanpa sedar membuka aibnya,” tulisnya.
MasyaAllah, sesungguh hidayah itu memang milik yang Maha Esa. Sesungguhnya belum terlewat untuk kita berubah ke jalan yang diredhaiNya. Tidak kira bagaimana kita bermula, moga kita semua miliki pengakhiran hidup yang baik pada akhirnya.
kredit: Izzlara Mungawan