Ramadan sudah sampai ke penghujungnya. Allahuakbar…begitu sayu sekali kerana Ramadan akan ‘pergi’ meninggalkan kita.

Peluang yang masih tersisa ini gunakanlah sebaik mungkin. Burulah Lailatul Qadar. Lajukan ‘pecutan’ untuk mengejar pahala.

Seperti yang dikongsikan oleh Ustazah Dr Norhafizah Musa ini, terasa begitu sayu sekali dan menyentuh jiwa.

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG

IKLAN

TAZKIRAH DARI HATI KE HATI USTAZAH DR NORHAFIZAH MUSA. *…… MENANGISLAH…….* Menangislah….menangislah
Di hujung Ramadan ini….
Tangisanlah menjadi penawar untuk penyakit hati…. Menangislah…….
Tangisan melembutkan hati yang keras….. Menangislah…..
Untuk hati yang belum bisa memaafkan…… Menangislah…..
Untuk hati yang belum redho…. Menangislah…..
Untuk hati yang belum bersyukur

Menangislah….
Hati yang masih lupa tujuan hidup…. Menangislah…
Hati yang sibuk dengan dunia….
Juga untuk hati yang dikecewakan manusia….
Mudah-mudahan jadi kaffarah yang sempurna….. Menangislah……
Untuk hati yang tidak pandai menyayangi dan menghargai ……. Menangislah…..
Mudah-mudahan dengan tangisan itu mata hati lebih jernih……. Menangislah
Untuk ramadhan yang telah disia-siakan…… Menangislah….
Mana tangisanmu untuk kematian yang semakin mendekat tapi bekalmu semakin menipis……. Menangislah…….
Untuk setiap tangisan yang tidak ada makna hanya kerana makhluk ……. Menangislah….
Untuk matamu yang kering tanpa airmata walau rukuk dan sujud di hadapan Allah…

Ya Allah berapa banyak tangisan yang akan menyelamatkan……
Dari jurang hina dan binasa…

Ya Rabb….
Kurniakan kami airmata yang Engkau redhoi…. Bersyukurlah……
Andai saat ini Allah datangkan jalan untuk menangis kerana kasihNYA kepada kita…….
Renung-renungkan.

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG TAZKIRAH DARI HATI KE HATI USTAZAH DR NORHAFIZAH MUSA. *…… MENANGISLAH…….* Menangislah….menangislah Di hujung Ramadhan ini…. Tangisanlah menjadi penawar untuk penyakit hati…. Menangislah……. Tangisan melembutkan hati yang keras….. Menangislah….. Untuk hati yang belum bisa memaafkan…… Menangislah….. Untuk hati yang belum redho…. Menangislah….. Untuk hati yang belum bersyukur Menangislah…. Hati yang masih lupa tujuan hidup…. Menangislah… Hati yang sibuk dengan dunia…. Juga untuk hati yang dikecewakan manusia…. Mudah-mudahan jadi kaffarah yang sempurna….. Menangislah…… Untuk hati yang tidak pandai menyayangi dan menghargai ……. Menangislah….. Mudah-mudahan dengan tangisan itu mata hati lebih jernih……. Menangislah Untuk ramadhan yang telah disia-siakan…… Menangislah…. Mana tangisanmu untuk kematian yang semakin mendekat tapi bekalmu semakin menipis……. Menangislah……. Untuk setiap tangisan yang tidak ada makna hanya kerana makhluk ……. Menangislah…. Untuk matamu yang kering tanpa airmata walau rukuk dan sujud di hadapan Allah… Ya Allah berapa banyak tangisan yang akan menyelamatkan…… Dari jurang hina dan binasa… Ya Rabb…. Kurniakan kami airmata yang Engkau redhoi…. Bersyukurlah…… Andai saat ini Allah datangkan jalan untuk menangis kerana kasihNYA kepada kita……. Renung- renungkan. Solun Alan Nabiyiin.Alal Allah.Fi Amanillah.In Sya Allah.Aamiin

A post shared by Ustzh Datuk Dr Norhafizah Musa (@ustazahnorhafizahmusa) on May 19, 2020 at 1:32pm PDT

 

Sumber kredit: Ustazah Datuk Dr Norhafizah Musa