Persoalan yang sering bermain di fikiran hijabi setiap kali datang haid, apakah dibolehkan memotong kuku dan rambut. Apa hukum jika melakukannya dan ada sumber mengatakan wanita yang sedang datang bulan tidak dibenarkan melakukan perkara ini. Pelbagai andaian ini memang buat kita jadi keliru pada hukum yang satu ini.

Dalam hal ini ada beberapa penjelasan mengenainya.

Berkata al-Bujairimi: “Pada (pendapat al-Ghazali) ini ada nazar (kritikan), kerana bahagian badan yang kembali kepada jasad seseorang itu adalah berdasarkan keadaannya sewaktu mati, bukannya sekalian kukunya yang telah dipotong selama umurnya, bukan juga rambut, maka pendapat ini perlu dirujuk kembali.”

Al-Qalyubi juga menyatakan bahawa kerana kalau dikembalikan kepada seseorang itu akan sekalian kuku dan rambut itu pada jasadnya nescaya akan buruklah rupanya dek kerana panjang kuku dan rambut itu.

IKLAN

Berdasarkan keterangan tersebut, perbuatan mencukur dan memotong rambut atau memotong kuku sewaktu haid tidak haram. Waktu haid dan nifas agak panjang dan mungkin menyukarkan kaum wanita untuk berhati-hati terhadap setiap rambut yang gugur dan kuku yang dipotong.

Malah, menurut Ustaz Azhar Idrus, dibenarkan memotong kuku dan rambut ketika seorang wanita itu didatangi haid kerana tiada sebarang nas yang melarangnya. Dan anda juga tidak perlu menyimpan kuku tersebut dan tidak perlu dimandikan kuku tersebut apabila sudah suci.

Semoga Allah Taala menerima segala amalan kita dan mendapat rahmat-Nya.

IKLAN

Penjelasan Ustaz Azhar Idrus

IKLAN

SUMBER: WWW.MUFTIWP.GOV.MY