Anak muda perlu memiliki nilai jati diri yang kental. Ciri ini sangat penting dalam usaha membina dan membangunkan diri sekaligus bangsa Malaysia yang bersatu padu.

Sebagai contoh, anak muda yang boleh mempertahankan kemerdekaan dan kedaulatan negara, menghayati dan mengamalkan kelima-lima prinsip Rukun Negara sebagai panduan hidup dan memantapkan nilai hidup berpaksikan budaya Timur.

Kata pepatah, melentur buluh biarlah daripada rebungnya. Oleh itu didikan untuk membentuk jati diri yang tinggi perlulah dibentuk sejak anak-anak masih ‘hijau’ lagi.

Berikut perkongsian seorang ibu, Liyana Marzuki dalam mendidik anak lelakinya untuk membentuk jati diri agar lebih kuat dalam melalui kehidupan yang penuh dengan cabaran.

JATI DIRI

1. Ini anak sulung saya. Umurnya 14 tahun, dah masuk Tingkatan 2 tahun ni. Setiap pagi, kalau saya tak sempat drive dia ke sekolah. Lepas Subuh, dia akan ambil train dari Putrajaya ke Kuala Lumpur. Dan menapak la dia ke sekolah.

Pentingnya Bentuk Jati Diri Dari Kecil, Ibu ‘Rela’ Anak ‘Travel’ Naik ‘Train’ Dari Putrajaya Ke Kuala Lumpur Lepas Subuh

2. Dulu masa saya ambil Masters di London, umurnya 5 tahun, saya angkut dia sekali bersekolah di sana. Ada sekali dia balik sekolah, dia tanyakan saya “Mommy, am I white or black?” (Mami, saya ni orang kulit putih ke kulit hitam). Tersedak saya dengar.

3. Saya tanya kenapa tanya macam tu? Dia cakapkan, kawan orang putih dia cakap, dia omputih. Kawan orang hitam dia cakap dia black. Saya terus tanya, “Dairil rasa Dairil orang apa?” “Hmmm… saya tak rasa saya omputih atau kulit hitam. Saya orang brown (kulit perang)”.

Pheww… lega rasa. Sedar diri jugak anak sorang ni. Nasib baik takde krisis identiti.

IKLAN

4. Saya bagitau pada dia, esok pergi sekolah cakapkan pada kawan-kawan:

“I’m Dairil and I am a proud brown people of Malay. From the country called Malaysia. We were once great seafarers of Malaccan Strait. The busiest sea in the world. We fight for our country from the colonist, even after hundreds years of conquest. And for that, we are neither white nor black”.

Dia nampak blur masa saya cakap tu, tapi saya tahu dalam otak dia, dia register.

Pentingnya Bentuk Jati Diri Dari Kecil, Ibu ‘Rela’ Anak ‘Travel’ Naik ‘Train’ Dari Putrajaya Ke Kuala Lumpur Lepas Subuh

5. Balik ke Malaysia, saya masukkan dia ke satu Sekolah Kebangsaan di Putrajaya. Setiap hari dia menangis nak ke sekolah. Katanya, dia kena buli. Kena tolak dalam longkang. Kadang dia terpaksa makan dalam toilet masa rehat. Sebab bila dia cakap Bahasa Melayu, dia pelat omputih. Pembuli ni mana boleh!

IKLAN

6. Mak saya dah suruh pindah sekolah. Masukkan dalam sekolah swasta. Suami pun kata takpe lah dia cuba cari rezeki lebih tiap bulan, nak bagi anak pindah sekolah.

7. Tapi, saya tetap berdegil. Pada saya, kalau dia tak bercampur dengan kaumnya sendiri, takut besar nanti dia ingat dia Mat Saleh. Lagi parah!

8. So, saya suruh dia bertahan. Tiap hari bagi dia kata semangat. Saya bagitau dia keturunan ke-8 Dato Sagor. Pendekar Melayu tersohor, kalau orang buli, lawan! Jangan biarkan.

9. Dia mintak saya bagitau Cikgu dan jumpa pembuli tu. Saya bagitau kan. “I can’t. I cannot fight your battle. You have to fight your own. Mommy cannot be there always to protect you”.

10. Selang dua minggu dia macam dah ok. Dah nak pergi ke sekolah. Saya tanya apa jadi? Dia kata tiap kali ada orang datang nak buli, dia jerit pekik macam gila meroyan. Sampai diaorg takut and bolayan. Hah… bijak pun!

IKLAN

11. Selepas itu, dah tiada masalah. Dia sekolah sampai darjah enam di situ. Ok je boleh score. Bahasa Melayu paper pun dia sapu. Berbaloi la saya buatkan karangan BM untuk dia setiap minggu.

Pentingnya Bentuk Jati Diri Dari Kecil, Ibu ‘Rela’ Anak ‘Travel’ Naik ‘Train’ Dari Putrajaya Ke Kuala Lumpur Lepas Subuh

12. Hari ni hari Jumaat, pagi tadi saya hantar dia ke sekolah. Tengok tiap Jumaat dia pakai baju Melayu. Saya tanya wajib ke pakai? Dia jawab pada saya ”Tak wajib pun, tapi saya kan Melayu. Takpe la pun nak pakai baju Melayu tiap minggu” 

14. That, my friend, moment yang orang cakap “sejuk perut ibu mengandung”. Sepanjang balik ke rumah tadi saya senyum…

15. Satu benda saya belajar dari anak saya hari ni, jati diri itu bermaksud bangga menjadi diri sendiri. Kalau tak kita, siapa lagi?

Sumber kredit: Liyana Marzuki

Untuk info gaya hidup, kerohanian, tip kecantikan dan kesihatan terkini. Jangan lupa ikuti kami di Telegram rasmi Hijabista. Klik di sini.