Terdapat banyak dalil yang menunjukkan bahawa solat hari raya ini hukumnya adalah sunat dan bukannya wajib. Antaranya adalah sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Talhah bin ‘Ubaidillah R.A beliau berkata: Seorang lelaki telah datang bertemu dengan Rasulullah S.A.W dan bertanyakan tentang Islam.

Kemudian Rasulullah S.A.W menjawab:

خَمْسُ صَلَوَاتٍ فِي الْيَوْمِ وَاللَّيْلَةِ

Maksudnya: (Kamu perlu) melaksanakan solat lima waktu sehari semalam.
Kemudian lelaki itu bertanya : ‘’Adakah menjadi kewajipan ke atasku solat selainnya?”

Maka Nabi S.A.W menjawab:

لا، إِلاَّ أَنْ تَطَوَّعَ

Maksudnya: “Tidak, kecuali kamu ingin mengerjakan solat sunat.” Riwayat Al-Bukhari (46) dan Muslim (11)

Photo by michael-burrows from Pexels

Demikian juga berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh ‘Ubadah Ibn Al-Somit R.A beliau berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda:

خَمْسُ صَلَوَاتٍ كَتَبَهُنَّ اللهُ عَلَى الْعِبَادِ فَمَنْ جَاءَ بِهِنَّ لَمْ يُضَيِّعْ مِنْهُنَّ شَيْئًا اسْتِخْفَافًا بِحَقِّهِنَّ كَانَ لَهُ عِنْدَ اللهِ عَهْدٌ أَنْ يُدْخِلَهُ الْجَنَّةَ وَمَنْ لَمْ يَأْتِ بِهِنَّ فَلَيْسَ لَهُ عِنْدَ اللهِ عَهْدٌ إِنْ شَاءَ عَذَّبَهُ وَإِنْ شَاءَ أَدْخَلَهُ الْجَنَّةَ

Maksudnya: Allah SWT mewajibkan lima solat ke atas hamba-Nya. Sesiapa yang melakukannya tanpa meninggalkan sedikit pun kerana meringan-ringankannya, Allah S.W.T menjanjikannya masuk syurga. Manakala sesiapa yang tidak melakukannya, Allah tidak menjanjikan apa-apa kepadanya. Sekiranya Allah kehendaki, Dia akan mengazabnya dan sekiranya Allah kehendaki, Dia akan memasukkannya ke dalam syurga.’’ Riwayat Abu Daud (1420)

Justeru, berdasarkan beberapa riwayat di atas jelas menunjukkan bahawa selain dari solat fardhu lima waktu, solat-solat yang lain itu adalah termasuk dalam bahagian solat sunat dan antaranya juga adalah solat hari raya.

Secara asasnya, solat hari raya dituntut untuk dilakukan di tanah lapang supaya ia dapat dihadiri oleh ramai umat Islam, seterusnya menzahirkan syiar bagi agama Islam. Oleh yang demikian, dituntut bagi semua umat Islam untuk menghadiri solat hari raya sama ada di tanah-tanah lapang mahupun di masjid-masjid dari kalangan orang lelaki dan perempuan, kanak-kanak, bahkan anak-anak dara, wanita berpurdah, serta wanita haid juga turut digalakkan menghadiri solat hari raya bagi menyaksikan pelaksanaannya.

Ini seperti yang diriwayatkan oleh Ummu ‘Atiyyah R.Anha beliau berkata:

أَمَرَنَا – تَعْنِي النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم – أَنْ نُخْرِجَ فِي الْعِيدَيْنِ الْعَوَاتِقَ وَذَوَاتِ الْخُدُورِ وَأَمَرَ الْحُيَّضَ أَنْ يَعْتَزِلْنَ مُصَلَّى الْمُسْلِمِينَ

Maksudnya: “Rasulullah S.A.W memerintahkan kepada kami (orang perempuan) untuk mengeluarkan anak-anak gadis dan wanita-wanita berpurdah pada dua hari raya serta baginda arahkan wanita haid agar menjauhi tempat solat umat Islam” Riwayat Muslim (890)

Disebabkan keadaan semasa sekarang ini iaitu penularan wabak Covid 19, solat hari raya dilakukan di rumah memandangkan solat hari raya di masjid, terhad jemaahnya. Berikut beberapa pendapat fuqaha’ berkenaan isu melaksanakan solat hari raya di rumah. Imam Al-Nawawi berkata :

الْمَذْهَبُ وَالْمَنْصُوصُ فِي الْكُتُبِ الْجَدِيدَةِ كُلِّهَا، أَنَّ صَلَاةَ الْعِيدِ تُشْرَعُ لِلْمُنْفَرِدِ فِي بَيْتِهِ أَوْ غَيْرِهِ

Maksudnya: Pendapat mazhab seperti yang dinaskan di dalam kitab-kitab yang baharu kesemuanya menyatakan bahawa solat hari raya disyariatkan bagi seorang individu di rumahnya atau di tempat selainnya. Rujuk Raudhah Al-Thalibin, Al-Nawawi (2/70)

Photo by Monstera from Pexels

 

Maka berdasarkan kenyataan di atas, antara faedah yang boleh diambil adalah dua perkara iaitu:

  1. Dibolehkah bagi seseorang itu untuk melaksanakan solat hari raya secara seorang diri.

2. Demikian juga dibolehkan untuk dilakukan solat hari raya itu di rumah atau di tempat-tempat yang lain.

IKLAN

Apabila seseorang itu melaksanakan solat hari raya secara bersendirian, adakah dia dituntut untuk membaca khutbah juga ? Maka berikut adalah kenyataan dari Imam Al-Nawawi yang menyebut:

وَإِذَا قُلْنَا بِالْمَذْهَبِ، فَصَلَّاهَا الْمُنْفَرِدُ، لَمْ يَخْطُبْ عَلَى الصَّحِيحِ

Maksudnya: “Dan apabila kita berpegang dengan pendapat mazhab (bahawa dibolehkan untuk solat hari raya itu dilakukan secara seorang diri), maka seseorang yang melakukannya secara sendirian tidak perlu untuk berkhutbah mengikut pendapat yang sahih.” Rujuk Raudhah Al-Thalibin, Al-Nawawi (2/70)

Manakala berkenaan dengan pelaksanaan solat hari raya secara berjemaah di rumah pula, kami menyatakan bahawa hukumnya adalah sama seperti solat secara sendirian juga. Iaitu dibolehkan untuk dilakukan solat hari raya secara berjemaah di rumah.

Keharusan ini diambil dari keumuman hadis yang diriwayatkan oleh Zaid bin Tsabit R.A beliau berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda:

فَإِنَّ أَفْضَلَ صَلاَةِ الْمَرْءِ فِي بَيْتِهِ، إِلاَّ الصَّلاَةَ الْمَكْتُوبَةَ

Maksudnya: Sesungguhnya seafdhal-afdhal solat seseorang itu adalah di rumahnya, melainkan solat fardhu. Riwayat Al-Bukhari.

Maka hadis ini secara umumnya menunjukkan bahawa solat-solat sunat termasuk solat hari raya adalah dibolehkan untuk dilakukan di rumah. Meskipun begitu, sekiranya keadaan tidak seperti dalam suasana penularan wabak, maka yang afdhalnya solat hari raya itu dilakukan di tanah-tanah lapang dan juga masjid-masjid secara berjemaah kerana ia merupakan bahagian dari syiar umat Islam.

Justeru, apabila kita mengatakan bahawa dibolehkan solat hari raya secara berjemaah di rumah, adakah perlu juga untuk mereka yang melakukannya untuk membaca khutbah raya ? Maka dalam hal ini, kami katakan bahawa mereka dituntut juga untuk berkhutbah dalam erti kata hukumnya adalah sunat bagi salah seorang mereka untuk membacakan khutbah hari raya.

Imam Al-Khatib Al-Syarbini berkata:

ويخطب بعدهمَا أَي الرَّكْعَتَيْنِ خطبتين لجَماعَة لَا لمنفرد كخطبتي الْجُمُعَة فِي أَرْكَان وَسنَن لَا فِي شُرُوط

Maksudnya: Dan dibacakan khutbah selepas keduanya (iaitu setelah dua rakaat solat hari raya) sebanyak dua khutbah bagi (solat hari raya yang dilakukan) secara berjemaah dan tidak (perlu berkhutbah) bagi yang melakukannya secara bersendirian. (Khutbah ini) adalah sama seperti dua khutbah Jumaat pada rukun-rukun (khutbah) dan juga sunatnya, dan tidak pada syarat-syarat (khutbah Jumaat). Rujuk Al-Iqna’, Al-Khatib Al-Syarbini

Berikut dikongsikan berkenaan tatacara pelaksanaan solat hari raya di rumah:

IKLAN

Umat Islam digalakkan untuk bertakbir bagi hari raya puasa (Aidil Fitri) bermula selepas terbenamnya matahari pada malam raya sehinggalah ketika imam keluar untuk mendirikan solat hari raya.

Imam Al-Syafi’e berkata:

يُكَبِّرُ النَّاسُ فِي الْفِطْرِ حِينَ تَغِيبُ الشَّمْسُ لَيْلَةَ الْفِطْرِ فُرَادَى، وَجَمَاعَةً فِي كُلِّ حَالٍ حَتَّى يَخْرُجَ الْإِمَامُ لِصَلَاةِ الْعِيدِ ثُمَّ يَقْطَعُونَ التَّكْبِيرَ

Maksudnya: Orang ramai bertakbir pada hari raya puasa ketika hilangnya matahari pada malam raya secara bersendirian dan juga secara berjemaah dalam setiap keadaan sehinggalah imam keluar untuk mendirikan solat hari raya, kemudian mereka berhentikan takbir. Rujuk Al-Umm, Al-Syafi’e (1/275)

Manakala sighah (bentuk) takbir hari raya pula adalah seperti yang diketahui umum iaitu seperti yang disebutkan oleh Imam Al-Nawawi :

اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَر اللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا وَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَلَا نَعْبُدُ إلَّا إيَّاهُ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعَدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَهَزَمَ الْأَحْزَابَ وَحْدَهُ لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَاَللَّهُ أَكْبَرُ Rujuk Al-Majmu’ Syarah Al-Muhazzab, Al-Nawawi (5/31)

Waktu solat hari raya adalah antara tempoh terbitnya matahari sehinggalah kepada tergelincirnya matahari atau secara mudahnya jam 8.00 pagi ke atas sehingga sebelum masuknya waktu solat zohor.

Solat hari raya dilakukan sebanyak dua rakaat dan dilakukan dengan niat solat hari raya. Ini berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Umar Ibn Al-Khattab R.A beliau berkata:

صَلاَةُ السَّفَرِ رَكْعَتَانِ وَالْجُمُعَةُ رَكْعَتَانِ وَالْعِيدُ رَكْعَتَانِ

Maksudnya: Solat ketika musafir itu adalah sebanyak dua rakaat, solat Jumaat adalah sebanyak dua rakaat, dan solat hari raya adalah sebanyak dua rakaat.
Riwayat Ibn Majah (1063)

 

Pada rakaat yang pertama, dimulakan dengan takbiratul ihram, kemudian disunatkan untuk membaca doa iftitah, kemudian dilafazkan takbir zawa’id (tambahan) sebanyak tujuh kali, kemudian dibaca surah Al-Fatihah serta disunatkan bacaan surah Al-A’la sesudahnya dan keduanya dibaca secara kuat.

IKLAN

Ini berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Al-Nu’man Ibn Basyir R.A beliau berkata :

كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم يَقْرَأُ فِي الْعِيدَيْنِ وَفِي الْجُمُعَةِ بِـ ‏(‏ سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الأَعْلَى ‏)‏ وَ‏هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ الْغَاشِيَةِ ‏

Maksudnya: Nabi SAW membaca di dalam solat dua hari raya (Aidil Fitri dan Aidil Adha) dan juga pada solat Jumaat dengan surah Al-A’la dan juga surah Al-Ghaasyiah. Riwayat Al-Tirmizi (533)

Manakala pada rakaat yang kedua, dilafazkan takbir sebanyak lima kali selain dari takbir perpindahan dari sujud kepada qiyam (berdiri tegak). Kemudian dibaca surah al-Fatihah serta disunatkan membaca surah Al-Ghaasyiah sesudahnya.

Bilangan takbir ini adalah berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh ‘Abdullah Ibn ‘Amr Ibn Al-‘Ash R.A beliau berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ ـ صلى الله عليه وسلم ـ كَبَّرَ فِي صَلاَةِ الْعِيدِ سَبْعًا وَخَمْسًا

Maksudnya: Sesungguhnya Nabi S.A.W bertakbir pada solat hari raya sebanyak tujuh kali (pada rakaat yang pertama) dan lima kali (pada rakaat yang kedua). Riwayat Ibn Majah (1728)

Bagi yang tidak menghafal surah Al-A’la dan surah Al-Ghaasyiah, boleh sahaja membaca apa-apa surah yang dihafal lagi mudah dibaca.

Disunatkan untuk membaca سُبْحَانَ اللَّهِ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ، وَلَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَاللَّهُ أَكْبَر antara lafaz takbir yang dibaca sebanyak tujuh kali pada rakaat pertama dan lima kali pada rakaat yang kedua tersebut.

Bagi yang menunaikan solat hari raya secara berjemaah pula, perlu dijelaskan bahawa tidak ada azan dan iqamah pada solat hari raya. Bahkan sebelum dimulakan solat, imam dituntut untuk menyebut الصَّلَاةُ جَامِعَة

Kemudian setelah solat hari raya selesai dilakukan, sekiranya ia dilaksanakan secara berjemaah, disunatkan bagi imam untuk membaca khutbah hari raya sebanyak dua khutbah yang sama seperti khutbah Jumaat dari sudut rukun dan perkara sunat dalam khutbah.

Ini berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibn ‘Umar R.Anhuma beliau berkata :

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَأَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ يُصَلُّونَ فِي الْعِيدَيْنِ قَبْلَ الْخُطْبَةِ ثُمَّ يَخْطُبُونَ ‏

Maksudnya: Adalah Rasulullah S.A.W, Abu Bakr, dan Umar menunaikan solat dua hari raya sebelum berkhutbah. Kemudian baru mereka berkhutbah. Riwayat Al-Tirmizi (531)

Berkenaan dengan teks khutbah pula, disarankan agar boleh dapatkan teks yang disediakan oleh Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) menerusi laman web mereka.

Manakala sekiranya seseorang melaksanakan solat hari raya secara bersendirian, maka tiada dituntut untuk dia membaca khutbah raya oleh kerana tidak terdapatnya manfaat yang terhasil dari hal tersebut.

Hukum menunaikan solat hari raya di rumah sama ada secara bersendirian atau secara berjemaah adalah harus dan sah. Disunatkan bagi mereka yang melakukan solat hari raya secara berjemaah di rumah untuk imam mereka membaca khutbah raya selepas solat hari raya selesai dilakukan.

Manakala tidak dituntut bagi mereka yang melaksanakannya secara bersendirian untuk berkhutbah disebabkan tidak ada faedah padanya. Meskipun begitu, sekiranya orang perempuan mendirikan solat hari raya secara berjemaah sesama mereka, maka tidak perlu untuk imam mereka berkhutbah (merujuk kepada rukun dan sunat khutbah) dan memadai sekadar tazkirah dan peringatan ringkas sahaja.

Sumber kredit: Laman web rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan Top image: Photo by Masjid Pogung Dalangan from Unsplash