Allah SWT mensyariatkan wuduk bagi mengangkat hadas bagi seseorang yang ingin melaksanakan ibadah yang tertentu seperti memegang mushaf al-Quran, solat, tawaf dan seumpamanya. Allah SWT berfirman di dalam al-Quran:

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali; dan jika kamu junub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib.

(Surah al-Maidah: 6)

Disamping itu, Rasulullah SAW juga menganjurkan umatnya supaya mengambil wuduk pada situasi bukan ibadah seperti untuk tidur, makan, berada dalam keadaan marah dan sebagainya. Hal ini disebutkan Sheikh Abdullah Ibn Abd al-Rahman Bafadil al-Hadramiy di dalam kitab al-Muqaddimah al-Hadramiyyah, dengan berkata:

Maksudnya: Bahawa disunatkan untuk mengambil wuduk bagi sesiapa yang berbekam, hidung berdarah, mengantuk, tidur yang tetap punggungnya, muntah, batuk di dalam solat, memakan sesuatu yang dibakar dengan api, memakan daging unta, syak tentang hadas, ghibah, mengumpat, berdusta, mengeji orang lain, mengungkap perkataan yang teruk, marah, ingin tidur, membaca al-Quran dan hadith, berzikir, duduk di dalam masjid, melintasi masjid, mempelajari ilmu, menziarahi kubur, mengusung mayat dan menyentuhnya. (Rujuk al-Muqaddimah al-Hadramiyyah: 37)

Begitu juga dalam satu hadith yang diriwayatkan daripada al-Bara’ bin ‘Azib RAnhuma, bahawa Rasulullah SAW bersabda:

Maksudnya: Apabila kamu pergi ke tempat tidur kamu, maka hendaklah kamu berwuduk seperti wuduk kamu untuk mendirikan solat, kemudian berbaringlah di lambung sebelah kananmu.

Riwayat al-Bukhari (247) dan Muslim (2710)

Hukum mengambil wuduk sebelum tidur adalah sunat. Bahkan, ia merupakan satu tuntutan bagi seseorang yang dalam keadaan berjunub sebelum dia tidur. Ini kerana Rasulullah SAW sendiri mengambil wuduk ketika Baginda SAW ingin tidur atau makan dalam keadaan Baginda SAW masih berjunub. Dalam satu hadith yang diriwayatkan oleh Saidatina Aisyah RAnha, bahawa beliau berkata:

Maksudnya: Bahawasanya Rasulullah SAW jika sekiranya berada dalam keadaan berjunub dan Baginda SAW ingin untuk makan atau tidur, maka Baginda SAW akan mengambil wuduk seperti wuduk yang diambil untuk solat.

Hadith riwayat Muslim: (305)

Ibn Rajab al-Hanbali ketika mensyarahkan hadith ini dalam kitabnya Fath al-Bari dengan berkata, ramai dalam kalangan para ulama berpendapat bahawa apabila seseorang yang berjunub hendak tidur (tanpa mandi wajib), maka hendaklah dia membasuh kemaluannya dan berwuduk. (Rujuk Fath al-Bari Li Ibn Rajab, 1:357)

Mengambil wuduk bagi orang yang berjunub tidak mengangkat hadas, namun ia meringankannya. Ini kerana Rasulullah SAW memberitahu bahawa malaikat rahmat tidak akan mendekati sesiapa yang tidak mandi atau berwuduk ketika dia berhadas besar. Rasulullah SAW bersabda:

Maksudnya: Tiga perkara yang tidak didekati oleh malaikat iaitu mayat orang kafir, orang yang berlumuran wangian khaluq, dan orang yang berjunub kecuali jika dia mengambil wuduk.

Hadith riwayat Abu Dawud: (4180)

Walaubagaimanapun, para ulama’ membezakan antara orang yang berjunub dengan orang yang berada dalam keadaan haid dan nifas. Hal ini kerana haid dan nifas merupakan hadas yang berpanjangan dan tidak terangkat dengan mandi wajib, jika sekiranya masih dalam tempoh haid dan nifas tersebut. Manakala orang yang berjunub, maka hadasnya akan terangkat dengan mandi wajib. Oleh itu, disunatkan berwuduk hanya kepada orang yang berjunub dan tidak bagi wanita yang dalam keadaan haid dan nifas.

Selain itu juga, syarat untuk berwuduk pula hendaklah suci daripada haid dan nifas. Justeru, seseorang wanita yang dalam keadaan haid dan nifas tidak sah jika dia mengambil wuduk, kerana tidak cukup syarat wuduk tersebut. (Rujuk Busyra al-Karim Syarh Masail al-Taalim: 99)

Dalam hal ini, Imam al-Syirazi dalam kitabnya al-Muhazzab fi Fiqh al-Imam al-Syafi’ie menyebutkan bahawa:

Maksudnya: Jika sekiranya seseorang wanita itu berada dalam keadaan haid, maka haram baginya untuk melakukan perbuatan bersuci (toharah). Ini kerana datangnya haid akan mewajibkan wanita tersebut bersuci. Apa yang mewajibkan seseorang itu bersuci maka ia menghalang sahnya perbuatan bersuci tersebut selagimana masih dalam keadaan demikian, seperti ketika membuang air kecil. (Rujuk al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab, 2:382)

Imam al-Nawawi menukilkan daripada kitab Musykilat al-Muhazzab dalam mensyarahkan petikan teks di atas menerangkan bahawa yang dimaksudkan dengan haramnya seorang wanita untuk bersuci, mempunyai dua tafsiran:

  • Pertama: Makna haram yang dimaksudkan di sini ialah tidak sah jika wanita tersebut bersuci.
  • Kedua: Haram dan berdosa jika sekiranya dia bersuci dengan berniat ianya sebagai satu ibadah (ta’abbud), dalam keadaan dia sudah tahu bahawa perbuatan tersebut tidak sah. Maka, dalam keadaan tersebut, maka dia berdosa kerana mempermain-mainkan ibadah. Imam al-Nawawi menyebut bahawa tafsiran ini merupakan yang sahih. (Rujuk al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab, 2:382)

Walabagaimanapun, dalam situasi saudari yang bertanya, jika sekiranya mengambil wuduk bukan dengan niat untuk mengangkat hadas atau ibadah (ta’abbud), seperti berniat untuk membersihkan diri dan menyejukkan badan sahaja (tabarrud) contohnya, maka perbuatan tersebut tidaklah berdosa. Hal ini seperti yang disebut oleh Imam al-Nawawi dengan berkata:

Maksudnya: Adapun sekiranya sekadar melalukan air di atas anggota-anggota wuduk tanpa niat ibadah, maka tidak berdos dengan perbuatan tersebut, tanpa khilaf. (Rujuk al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab, 2:382)

Hal ini kerana ia boleh diqiaskan dengan perbuatan bersuci sunat yang lain, yang diniatkan bukan untuk ibadah dan mengangkat hadas seperti mandi sunat bagi wanita haid untuk berihram, berwuquf dan melontar jamrah. Dalam hal ini, Imam al-Nawawi menyebutkan bahawa:

Maksudnya: Adapun perbuatan bersuci yang sunat dengan niat untuk membersihkan diri, seperti mandi untuk berihram, berwuquf dan melontar jamrah, maka ia disunatkan bagi seseorang wanita yang haid, tanpa khilaf. (Rujuk al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab, 2:382)

Disamping itu juga, Imam al-Nawawi menyebutkan sepakat para ulama Syafi’iyyah bahawa tidak disunatkan untuk wanita yang didatangi haid dan nifas untuk mengambil wuduk. Namun jika haid sudah berhenti, maka keadaannya sama seperti orang yang berjunub dan disunatkan baginya untuk berwuduk. Beliau RA berkata:

Maksudnya: Para ulama’ Syafi’iyyah bersepakat bahawa tidak disunatkan wuduk bagi wanita yang didatangi haid dan nifas (iaitu wuduk sebelum tidur). Hal ini kerana wuduk tidak memberi kesan kepada hadas kedua-duanya. Namun, jika sekiranya haid telah terhenti, maka ia menjadi seperti keadaan orang yang berjunub (iaitu disunatkan untuk berwuduk). (Rujuk al-Minhaj Syarh Sahih Muslim, 3:218)

KESIMPULAN

Berdasarkan perbincangan dan perbahasan di atas, kami menyimpulkan bahawa hukum seseorang wanita yang didatangi haid dan nifas mengambil wuduk adalah tidak sah dan haram serta berdosa jika sekiranya dia berniat ta’abud dan mengangkat hadas. Ini kerana wuduk tersebut tidak memberi kesan kepada hadas kedua-duanya dan dikhuatiri membawa kepada perbuatan mempermain-mainkan ibadah.

Oleh itu, jika sekiranya ingin melakukan hal kebiasaan dengan berwuduk sebelum tidur, maka hendaklah berniat sekadar untuk membersihkan diri dan menyejukkan badan, maka hal tersebut adalah diharuskan. Begitu juga, jika sekiranya haid sudah berhenti, maka keadaannya sama seperti orang yang berjunub, justeru disunatkan untuk mengambil wuduk dan diwajibkan untuk mandi. Moga-moga dengan perbuatan yang mengikut panduan yang diajarkan oleh Rasulullah SAW dalam menyucikan diri tersebut mendapat ganjaran pahala daripada Allah SWT. InshaAllah.

WaAllahu a’lam.

Sumber kredit: Mufti Wilayah Persekutuan