Hijabi sebaiknya memperhatikan warna darah haid ketika jangka waktu mentruasi anda. Kenapa? Ternyata, warna darah yang keluar ketika datang haid boleh menjadi pengukur keadaan kesihatan anda. Bukan itu sahaja, setiap warna haid juga ada pelbagai warna.

Selain warna darah, beberapa perkara juga dapat menjadi “petunjuk” berkait dengan kesihatan. Antara lainnya, putaran dan jangka waktu menstruasi, jumlah dan konsistensi darah, serta teksturnya. Secara umumnya warna darah menstruasi berwarna merah. Akan tetapi, kalau diperhatikan, warna darah haid mempunyai banyak variasi.

Beberapa warna memang masih dianggap normal, tapi ada yang menyatakan perkara-perkara lain. Misalnya, terjadi perubahan berat badan yang secara mendadak, tekanan dan jangkitan atau penyakit lain yang dihadapi.

Penting untuk anda memeriksa warna darah haid sepanjang tempoh datang bulan. Adakah warnanya berubah dari putaran haid sebelum-sebelumnya, sekiranya terdapat sebarang kemusykilan boleh minta pendapat doktor pakar.

Sebelum anda panik dan tertanya-tanya, berikut ada beberapa warna darah haid dan erti warna menstruasi yang perlu diketahui.

1. Merah Gelap

IKLAN

Ketika anda tersedar pagi hari dan kelihatan darah menstruasi berwarna merah gelap, jangan khuawatir. Ini terjadi kerana darah tersebut tersimpan cukup lama di uterus, sehingga teroksida. Perkara tersebut tidak membahayakan. Selain itu, warna merah gelap juga dapat menjadi tanda bahawa menstruasi anda di bulan itu akan selesai. Ini seiring dengan berkurangnya jumlah darah yang keluar.

2. Merah Terang 

Warna merah terang dalam darah menstruasi umumnya terjadi pada awal datang haid. Ertinya, darah tersebut masih segar dan mengalir dengan cepat. Warna merah terang ini dapat bertahan selama menstruasi haid atau dapat berubah warna menjadi lebih gelap ketika menstruasi akan selesai. Ini diiringi jumlah darah yang semakin berkurang. Namun, warna merah terang juga dapat menjadi tanda adanya jangkitan tertentu, seperti klamidia atau gonore. Kedua jenis jangkitan tersebut dapat menyebabkan pendarahan di tengah kitaran menstruasi. Contoh flek atau perdarahan di luar jadual haid anda.

3. Merah Muda

Penyebab warna haid berubah menjadi warna merah muda ialah akibat putaran haid lebih singkat atau jumlah darah lebih sedikit. Rendahnya tingkat hormon estrogen dalam tubuh juga dapat menyebabkan warna darah menjadi merah muda. Selain itu, faktor-faktor seperti tekanan dan perubahan fizikal yang drastik juga dapat membuat warna darah menstruasi menjadi merah muda.

4. Jingga

IKLAN

Jika darah menstruasi berwarna jingga, tak perlu khuawatir. Ini disebabkan oleh percampuran darah menstruasi warna merah dengan cairan jernih di pangkal rahim. Warna jingga boleh terjadi di awal menstruasi. Namun, tidak menolak kemungkinan warna ini terjadi adanya tanda jangkitan menular seksual di daerah vagina atau mulut rahim.

5. Coklat Tua

Biasanya, warna darah menstruasi coklat tua menandakan bahawa durasi menstruasi akan berakhir. Anda tidak perlu panik ketika mengalaminya.

IKLAN

6. Hitam

Walaupun mungkin tampak mengerikan, darah haid berwarna hitam umumnya menandakan darah perlu waktu lama untuk keluar. Darah yang tersimpan dalam rahim akan mengalami oksidasi, sehingga perlahan-lahan berubah warna dari merah menjadi merah tua, kecoklatan, kemudian hitam.

Akan tetapi, waspadalah jika darah berwarna hitam disertai bau busuk, demam, gatal, atau bengkak pada area sekitar vagina. Boleh jadi, perkara ini menandakan adanya sumbatan pada saluran reproduksi tersebut.

7. Kelabu

Warna kelabu pada darah menstruasi merupakan warna yang harus anda waspadai. Ini kerana warna tersebut pertanda adanya jangkitan bakteria di vagina. Apalagi kalau warna darah menstruasi itu muncul bersama dengan gejala tertentu. Misalnya, demam, gatal dan bau amis pada cairan vagina.

Sebaiknya, sekiranya anda tidak pasti akan warna darah haid dan sepanjang putaran mentruasi mengalami genjala yang disbutkan di atas, segera berjumpa dengan doktor agar anda tidak berisiko dijankiti kuman dan penyakit lain.