Cuba hijabi ingat balik bagaimana cara yang selalu anda pratikkan ketika membasuh beras sebelum ini. Adakah ianya sempurna atau acuh tak acuh? Tetapi kadangkala bukannya kita tidak tahu tetapi selalu terlepas pandang perkara yang kecil ini. Perkara ini Nampak remeh tetapi besar kesannya.

Pernah tak anda makan makanan yang mak atau nenek anda masak, sedap dia lain macam kan? Bila minta resepi, anda pun berialah mencuba. Tapi, rasanya tidak sama. Betul kan? Sebenarnya amalan dan adab ini telah dipratikkan sejak zaman mak dan nenek anda lagi.

Adab ketika basuh beras mengikut Islam:

1. Semasa basuh beras, bacalah selawat ke atas Baginda Nabi Muhammad SAW.
2. Bila anda sudah masukkan air untuk sukatan bacalah:

Surah Al-Insyirah (Alam Nasyroh) – Ini pesanan beberapa ustaz, tujuannya adalah sebagai doa untuk mengelak penyakit kronik kepada orang yang makan nasi tersebut, dengan izin dari Allah SWT.

IKLAN

Surat Al Kauthar (Inna a’ Toina kal kauthar) – Sebagai penerang hati, belajar dan dapat mendalami ilmu dengan mudah, dengan izin dari Allah SWT.

Surah Al-Qadr – ( Inna anzalna hufi lailatil qadr) – Pesanan dari seorang ustazah, surah ini akan memudahkan ahli keluarga membetulkan diri dan memperbaiki amal, dengan izin dari Allah SWT.

IKLAN

Zikirkan Ya Karim , Ya Rahim– Beberapa kali dan hembus dalam nasi. Ini untuk menguatkan kasih sayang dalam kalangan ahli keluarga.

IKLAN

3. Semasa basuh beras, bacalah selawat ke atas Baginda Nabi Muhammad SAW.
5. Menggunakan tangan kanan ketika membasuh beras
6. Membasuh ikut lawan arah jam, seperti tawaf.
7. Ulang basuh sebanyak 3 kali atau sehingga bersih.

Amalkan hijabi, InsyaAllah dengan beristiqamah kepada satu amalan, akan memberi kekuatan untuk beramal dengan amalan yang lain. Wallahua’lam.

SUMBER: Muslim Guide Facebook