Nabi Muhammad SAW merupakan teladan sempurna untuk kita. Beliau memiliki akhlak atau sifat yang begitu mulia. Beberapa sifat mulia yang dimiliki oleh Nabi Muhammad SAW antara lain amanah dan jujur. Nabi Muhammad dikenal sebagai peribadi yang jujur, bahkan sejak beliau belum diangkat menjadi nabi.

Kita tahu bahawa jujur atau bertindak benar, termasuk dalam salah satu sifat mulia yang mendatangkan ampunan dari Allah. Tentu kita ingin termasuk orang-orang yang diampuni, maka kita pun harus bersikap jujur.

Apa yang kita perlukan sekarang KEJUJURAN.

Melihat pada satu entri di halaman facebook perkongsian Dr Ahmad Samhan , doktor di Jabatan Kecemasan & Trauma Hospital Kuala Lumpur, pelbagai peel dan perangai pesakit yang datang membuat pemeriksaan jankitan virus covid-19. Bukan mudah untuk memeriksa satu persatu pesakit. Tetapi ia akan jadi mudah jika anda mempunyai kejujuran.

Ikuti pengalaman Dr Ahmad Samhan bersama seorang pesakit positif dijangkiti virus korona 19.

DOKTOR: “Saya tengok hasil Xray dada encik teruk. Betul ke encik tak ada kontak rapat dengan jemaah tabligh atau pesakit positif covid-19?” Entah dah kali ke berapa agaknya dia ditanya soalan yang sama.

PESAKIT: “Betul doktor, berapa kali saya nak jawab. Ta ya alif dal alif. Tiada. Susah sangat ke doktor nak faham jawapan saya?” Aik? Kita pula yang dipersoal. “Beginilah encik, saya perlu bincang dengan pakar saya”

Kali ini pakar pula yang tanya,

DOKTOR: ”Saya mahu encik jujur, betul encik tak ada kontak rapat?” Rasanya dah lebih 3 kali pakar kecemasan tanya soalan sama. Jawapannya tetap sama.

PESAKIT: TIADA.

IKLAN

Seorang doktor walaupun mempunyai kepakaran tetapi sifat mulianya demi menjaga hati pesakit tetap bersabar dan bertenang walaupun jawapannya mencurigakan.

Akhirnya pakar akur. Beliau dimasukkan di wad biasa untuk jangkitan pneumonia (jangkitan paru-paru). “Ini Doktor S ke?” “Ya saya.” “Doktor kena buat covid test dengan segera. Pesakit yang doktor admit 2 hari lepas, positif covid 19.” Terduduk. Tercengang. Kelu.

Akhirnya barulah beliau mengaku pernah ada kontak rapat dengan jemaah tabligh di satu majlis perkahwinan.

Yang lagi menyedihkan, ketika dalam wad biasa beliau telah menyebabkan pesakit disebelah dijangkiti. Lebih teruk bila pesakit yang dijangkiti itu perlu diintubasi dan masuk ke ICU.

Lebih 10 orang doktor, misi dan staff kesihatan lain turut terdedah dan perlu menjalani test.

Dah terlambat.

Ini kisah yang diceritakan oleh salah seorang sahabat yang dikuarantin beberapa hari lepas.

Adakah kebohongan itu dapat menjanjikan nyaman pada perasaan? Kejujuran pesakit sangat berharga bagi kami. Andai dijual, kami sanggup membeli.

Kami barisan frontliner berjanji sepenuh hati yang kami akan terus bekerja dan merawat pesakit lain. Tidak ada agama yang menggalakkan berbohong dan masalah lebih cepat diselesaikan jika kita jujur dalam tindakan.

Dr Ahmad Samhan
-berterus terang itu satu kejujuran-

Pandangan Islam tentang Kejujuran

Telah disebutkan sebelumnya, dalam Islam kejujuran dikenal sebagai ash shidqu. Istilah ini juga dijadikan sebagai julukan bagi Nabi Muhammad SAW yang memiliki sifat jujur. Kejujuran, dalam Islam memiliki keutamaan tersendiri dan akan menjadi penyebab datangnya pahala dan rahmat dari Allah.

Seseorang yang memiliki sifat jujur akan memperoleh kemuliaan dan darjat yang tinggi dari Allah. Hal ini tercermin dalam firman Allah di surat al Ahzab ayat 35 yang artinya, “Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang sidiqin (benar), laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyuk, laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah Telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar”.

Bahaya Berbohong Dan Hukumnya Dalam Islam

Kata bohong menjadi sebuah kata yang begitu erat kaitannya dengan kehidupan seharian. Hal ini bukan tanpa alasan mengingat setiap orang tentu pernah berbohong. Sulitnya menghindari bohong menjadikan bohong sebagai sebuah penyakit segala zaman yang begitu susah untuk dihilangkan.

Bohong merupakan salah satu penyebab utama dari segala macam kekacauan yang sering ditemukan pada kehidupan sehari- hari. Akibat dari bohong sendiri tidak hanya dirasakan oleh pelaku melainkan juga bagi orang lain.

Ketika kebohongan sudah merajalela dimana- mana, hal ini dapat memicu terjadinya rasa saling benci antara sesama. Jika sudah demikian maka asas kebersamaan serta tolong menolong antara sesama akan menghilang dengan sendirinya. Tidak hanya itu, namun kebohongan juga dapat memicu hilangnya rasa akrab antar teman sehingga tercipta suasana yang tidak selesa.

Berbohong dapat menyebabkan seseorang melakukan perbuatan keji seperti adu domba, hingga menyebar fitnah yang orang tersebut tak melakukannya. Inilah yang disebut bahaya lidah menurut agama islam, sehingga setiap mukmin harus menjaga lisannya agar selalu berkata yang baik.

Ada beberapa dalil tentang bohong yang dapat dijadikan sebagai panutan supaya terhindar dari perbuatan ini karena tidak disukai Allah. Hal ini tertuang dalam surat Al Israa’ yang berikut ini:

وَلا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولا

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (Al Israa’: 36)

Bohong bukan hanya merugikan diri sendiri dan orang lain,  namun juga membuat pelakunya  berdosa dan akan dimintai pertanggung jawabannya ketika di akhirat nanti. Anda hanya perlu bekelakuan jujur, terkadang Allah menguji hambanya pelbagai cara. Bercakap benar itupun satu ujian Allah sama ada kita ini tinggi ilmu agama atau tidak mungkin disebabkan kejujuran itu anda diuji.

SUMBER: FB Dr Ahmad Samhan