Pengacara TV Fara Hanim Razak berkongsi soal kecaman di media sosial dan usaha menjadi muslimah yang baik dalam segmen No Turning Back, Hijabista. Dalam temu bual eksklusif bersama Fara Hanim atau lebih mesra dengan panggilan Hanim, dia menyatakan bahawa selepas berlakunya insiden terdahulu, dia menjadi seorang yang begitu peka dengan hantaran di laman sosialnya terutamanya di Instagram.

Tambahnya lagi, dia tahu sebagai seorang selebriti, kehidupan hariannya bukan lagi sebuah privasi. Oleh itu, dia akan sentiasa menjaga nilai sensitif di ruang media sosial untuk tidak menimbulkan sebarang konflik.

“Apa sahaja berkaitan dengan akaun media sosial, saya akan pastikan semuanya diperiksa terlebih dahulu. Sama ada gambar atau kapsyen yang akan dimuat turun, saya akan pastikan tidak ada kesalahan yang dilakukan. 

Kadang-kala kita terlepas pandang. Netizen lebih cepat sedar tentang kesalahan yang dilakukan. Jadi saya tidak mahu menjadikan ruangan komen saya sebagai sebuah ruang untuk bergaduh atau sesuatu yang negatif,” ujarnya.

Menurut Hanim, sudah terang lagi bersuluh, dia tidak mampu untuk mengawal apa yang berlaku di media sosial. Namun, dia boleh mengawal emosinya sendiri untuk menghadapi kecaman yang datang padanya.

IKLAN

“Jujurnya, kadang-kala kritikan yang diterima di media sosial amat pedas. Tetapi perkara itu di luar kawalan saya. Apa yang boleh saya lakukan ialah mengawal emosi saya untuk sentiasa berasa positif.

Namun, saya tidaklah menghiraukan komen-komen yang diterima. Malah saya jadikannya sebagai sebuah rujukan untuk mengubah diri saya menjadi lebih baik,” tambahnya lagi.

Menjadi Muslimah Yang Lebih Baik..

IKLAN

Berbicara soal usaha diri untuk menjadi versi yang baik, kongsi Hanim, dahulu sewaktu saat awal memulakan kerjaya sebagai seorang peragawan, keningnya pernah dicukur tanpa rela. Dia dipaksa untuk mencukur keningnya bagi tujuan untuk sesi ‘photoshoot’ di luar.

“Saat itu saya benar-benar sedih. Maklumlah saya berasal dari kampung, Mak saya berpesan agar tidak melakukan sebarang perubahan terhadap wajah termasuklah bulu kening.

Namun, pada saat itu, disebakan saya masih mudam mereka mencukur kening saya tanpa rela. Dari saat itu, saya jadikan ia sebagai pengajaran untuk sentiasa teguh dengan pendirian diri. Saya percaya bila adanya perngajaran sebegini, ia membentuk diri kita hari ini,” ujarnya mengakhiri bicara No Turning Back Hijabista.

IKLAN

Sumber gambar: Instagram Fara Hanim Razak

Untuk info gaya hidup, kerohanian, tip kecantikan dan kesihatan terkini. Jangan lupa ikuti kami di Telegram rasmi Hijabista. Klik di sini.