Penghijrahan itu jika dijadikan sebagai sebuah ceritera, pastinya memiliki banyak babak-babak indah didalamnya. Ada ketikanya, lembaran ceritera itu ada pahitnya, namun tidak hilang jua rasa manisnya. Perjalanan penghijrahan yang dilalui, jika benar-benar diamati dengan penuh keikhlasan dan ketaqwaan, pasti memberi seribu satu kepuasan yang bermakna dalam diri, apabila diri menjadi yang lebih baru dan baik dari semalam.

“Jika Nak Saya, Harus Terima Saya Seadanya”- Pernah Disuruh Buka Hijab, Shila Amzah Tegas Pendirian & Kekal Istiqomah!

Begitulah jua kembara hijrah seorang anak seni ini yang banyak kejayaannya. Disulami dengan seribu kemenangan, namun diserikan pula dengan sebuah ceritera perubahan yang penuh bermakna.

Namanya tidak asing lagi dalam dunia seni tempatan. Malah, sayap kariernya terbang megah jauh ke negara China. No Turning Back mengupas lanjut tentang penghijrahan Shila Amzah yang kini lebih selesa dengan penampilan berhijab dan lebih santun.

“Tak lengkap jika tidak bertudung..”

Berbicara mengenai penghijrahannya, semuanya bermula pada bulan Ramadan yang mulia. Apabila Shila harus berhijab atas tuntutan kerja, dari situlah hidayah Allah SWT hadir dalam hatinya, lalu bercahaya dalam diri membentuk imejnya yang kini berhijab.

“Ketika saya memutuskan untuk memakai hijab, saya mula mencubanya dalam bulan puasa. Apatah lagi bila ada photoshoot raya, jadi saya harus mengenakan hijab atas dasar untuk menghormati bulan Ramadan yang mulia. Jadi bila sudah terbiasa, apabila sampai di rumah dan saya tanggalkan hijab, saya mula rasa tidak lengkap. Dari situlah bermula titik penghijrahan saya.

Pada awalnya, saya lakukan secara perlahan-lahan dan tidak mengumumkan tentang imej baru saya itu kerana masih awal dan ada rasa kurang selesa ketika itu,” kongsinya.

IKLAN

“Jika Nak Saya, Harus Terima Saya Seadanya”- Pernah Disuruh Buka Hijab, Shila Amzah Tegas Pendirian & Kekal Istiqomah!

“Mereka suruh saya buka hijab..”

Umum tahu bahawa nama Shila Amzah bukan sahaja gah di persada muzik tempatan, malah negara China juga turut menerima baik bakatnya dan digilai penonton di sana saat Shila mengalunkan kemerduan suaranya. Namun, benarlah kata peribahasa Melayu, ‘hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baik di negeri sendiri’.

Kongsi Shila, selepas dia memenangi pertandingan nyanyian di China, Asian Wave 2012, pihak pertandingan itu menyuruhnya untuk membuka hijab dan menukar dengan gaya yang lain. Tetapi, bagi Shila, ia bukanlah tiket untuk terus melupakan dirinya dan kekal berdiri di atas sebuah tiang istiqomah yang kukuh lagi utuh.

“Bagi mereka, hijab itu umpama gaya fesyen sahaja. Jadi, apabila saya memenangi pertandingan itu, sebelum saya menandatangani kontrak bersama mereka, pihak sana menyuruh saya untuk membuka hijab dan menukarkan dengan gaya fesyen yang lain. 

IKLAN

Jawab saya, mereka harus menerima saya seadanya sekiranya ingin menjalinkan perjanjian bersama,” tegas Shila.

“Berbaliklah kepada agama..”

Bukan mudah untuk kekal istiqomah dalam setiap perubahan yang dilakukan. Hari-hari yang dilalui pasti ada sahaja asbab untuk kita terfikir sejenak tentang masa lampau yang kadang-kala berperang dengan hati untuk kekal dengan penghijrahan itu.

Kongsi Shila, untuk kekal istiqomah, dia sentiasa kembali kepada pegangan agama. Biarpun perubahan itu umpama melayari lautan yang berombak, namun pengakhirannya pasti menjanjikan sebuah keindahan.

IKLAN

“Jika Nak Saya, Harus Terima Saya Seadanya”- Pernah Disuruh Buka Hijab, Shila Amzah Tegas Pendirian & Kekal Istiqomah!

“Kita sebagai manusia biasa, pasti iman ada pasang surutnya. Kadang-kala bila kita lihat gambar-gambar di media sosial, dan ada yang berfesyen tanpa hijab, hati tiba-tiba terusik terpegun dengan gaya fesyen itu. Jadi, kalau saya sudah ada fikiran sebegitu, saya sibukkan diri dengan mengemas rumah, melayan anak dan tinggalkan media sosial buat seketika,” tambah Shila mengakhiri bual bicara bersama Hijabista.

Sumber gambar: Instagram Shila Amzah

Untuk info gaya hidup, kerohanian, tip kecantikan dan kesihatan terkini. Jangan lupa ikuti kami di Telegram rasmi Hijabista. Klik di sini.