Kehilangan pasti membuat anda kusut dan kalut untuk mencari, apatah lagi bila anda benar-benar kehendaki barang tersebut. Barang berharga pasti akan kita jaga seutuh-utuhnya, namun ada kalanya juga manusia tanpa sengaja dan tidak diinginkan harus kehilangan suatu barang berharga. Anda boleh melakukan amalan barang hilang ini supaya cepat kembali.

Barang hilang tentu membuat anda tidak tenteram dan membuat anda tidak tenang bahkan boleh jadi tekanan. Setiap individu mungkin pernah mengalami kehilangan barang. Masalah ini tentu menimbulkan perasaan tidak menyenangkan. Hati rasanya menyesal ketika mengetahui ada barang hilang kemungkinan di sebabkan kecuaian diri sendiri.

Amalan Barang Hilang Supaya Kembali

Banyak amalan dan ibadah yang membolehkan kita mendapat barang yang hilang tetapi harus mempunyai usaha dan tawakal kepada Allah s.w.t. Beberapa himpunan potongan ayat dan amlan di bawah ini boleh membantu anda yang kusut akan kehilangan. Cuba amalkan dan pastinya tawakal.

Diam dan Bacalah Doa Kehilangan Barang

Pertama adalah dengan menahan lisan ketika barang anda hilang. Perkara ini untuk mencegah hilangnya akal sihat supaya tidak merugikan banyak orang lain yang tidak ada sangkut pautnya dengan hilangnya barang anda. Boleh juga mencarinya berkali-kali di tempat terakhir anda meletakkan barang tersebut. Jangan biarkan menuduh orang lain yang sudah jelas bukan melakukannya.

Lalu boleh berdoa supaya barang yang hilang ditemukan. Kemudian tanyakan kepada orang di sekitar mengenai keberadaan barang anda dan minta bantuan orang lain untuk membantu mencari barang tersebut.

Seperti yang diketahui, Imam al-Syaukani dalam kitab Fathul Qadir, juga disebutkan oleh Imam al-Munawi dalam kitab Faidhul Qadir bahwa jika seseorang kehilangan barang dan mencarinya, agar barang tersebut segera dikembalikan oleh Allah, maka ia boleh membaca doa kehilangan barang berikut ini:

اَللَّهُمَّ يَا جَامِعَ النَّاسِ لِيَوْمٍ لَا رَيْبَ فِيْهِ اِجْمَعْ بَيْنِيْ وَبَيْنَ ضَالَّتِيْ فِيْ خَيْرٍ وَعَافِيَةٍ

Allahumma ya jami‘an nasi li yaumin la raiba fihi, ijma’ baiia wa baina dlallati fi khairin wa ‘afiyah.

“Ya Allah, wahai Tuhan yang mengumpulkan semua manusia di hari yang tiada ragu lagi padanya. Pertemukan aku dan barangku yang hilang dengan kebaikan dan ‘afiyah.”

IKLAN

Cara  2:

Baca SELAWAT (berulang-ulang kali) ketika anda sedang mencari barang itu sambil fikiran anda ingatkan kembali bilakah waktu akhir anda Nampak atau pegang barang itu. Sekiranya barang itu masih ada di dalam rumah anda, anda akan menemuinya semula.

Cara 3:

Baca:

  • Al-Fatihah 7 kali
  • Al Fath 1-3 7 kali
  • Al Khafi Ayat 19 7 kali
  • Surah Al-Ikhlas 7 kali
  • Selawat 7 kali
  • Ya Allah 3 kali.
  • Kemudian wirid ‘Ya Hafiz’ 119 kali

 

Sesudah selesai semuanya, tadahkan tangan lalu berdoa, mohon dari ALLAH pertolongan supaya dipulang/digantikan barang yang hilang tersebut.

Cara 4:

Doa yang menjadi amalan para awliya’ dan solihin yang terdapat di dalam kitab Bustanul Arifin (Taman Orang-orang yang A’rifin / Ahlillah / Awliya’ Allah) tulisan Imam an Nawawi. Imam Nawawi meriwayatkan doa ini daripada kitab Risalah al Qusyairiah tulisan Imam Abul Qasim al Qusyairi radiyAllahu anhu di dalam bab ‘Karamah Awliya’.

Doa itu adalah:

“ Ya Jami’an Naasi li yaumil la raiba fihi, ijma’ alayya dhollati”

IKLAN

Maksudnya: “ Wahai Tuhan yang menghimpunkan manusia pada hari yang tiada keraguan padanya,himpunkanlah aku dengan barang aku yang hilang itu.”

Berkata Imam Nawawi:

“ Sebenarnya doa ini telah saya cuba maka saya mendapatinya sangat bermanfaat dan menjadi sebab untuk mencari barang yang hilang itu dengan tidak bersusah payah mencarinya. Barang itu juga tidak jauh dari tempat yang kita sangka. Saya juga telah mendengar perkara yang sama daripada Sheikh al Hafiz Abu Baqa’ ketika beliau mengajarkan doa ini dahulu kepada saya.”

Menunjukkan rasa simpati dan empati

Perkara kedua ini sangat berbeza. Simpati merupakan sebuah interaksi sosial yang menentukan proses interaksi dan menjadikan orang lain tertarik kepada anda. Ini muncul ketika dilandasi dengan sebuah kejadian yang menimpa orang tersebut. Berbeza halnya dengan empati yang lebih peduli dibanding simpati, sehingga kedua hal ini hanya beza di taraf seseorang.

Hal seperti ini masih boleh melakukannya, seperti memberi maaf kepada pelaku yang mengambil barang anda. Dengan memberikan maaf dan menekan rasa marah akan memberikan kesan ketenangan jiwa tersendiri bagi yang mengambil barang anda. Daripada mengumpat dan kesal yang tidak akan mengembalikan barang anda, alangkah baiknya untuk mencari solusi supaya barang tersebut dijumpai.

IKLAN

BACA JUGA ARTIKEL INI: Yasin 7 Mubin Menarik Perhatian Keluarga Wanita Ini, Setelah 3 Tahun Akhirnya Adik Sembuh…

Berfikir positif

Tidak semua orang yang setelah mengalami peristiwa kehilangan akan kehilangan akal sihatnya. Banyak orang yang lebih memilih untuk pergi ke dukun atau guru ilmuan untuk beri petunjuk menemukan barang yang hilang, atau mencari pelakunya. Padahal seorang dukun pun pasti pernah mengalami barang hilang, sehingga tidak logik jika anda meminta bantuan kepada dukun.

Dengan pergi ke dukun pun tandanya anda telah menduakan Allah SWT, sehingga boleh dikatakan Anda sudah musyrik. Jauhi perkara-perkara ini dan mintalah bantuan hanya kepada Allah SWT, nescaya akan segera digantikan dengan yang baru atau yang lebih baik.

Meyakini selalu ada hikmah

Dan amalan yang terakhir ketika barang anda hilang bahwa selalu ada hikmah di setiap peristiwa. Sudah menjadi hal yang tetap peristiwa yang sudah terjadi sudah ditentukanNya. Menyerahkan sepenuhnya urusan tersebut dan menerimanya dengan lapang dada.

Kemudian anda boleh renungkan mengenai perkara yang sudah anda buat, sudahkah anda perbaiki di sekitar anda. Tentu hal ini tidak akan membuat anda kaget, kerana dengan sedekah sama saja seperti kehilangan sebahagian dari barang yang anda miliki.

Jika anda kehilangan barang berharga serta sudah berusaha mencarinya ditambahkan melakukan amalan dan juga doa di atas namun masih belum ketemu juga, janganlah terlampau bersedih. Mungkin barang, wang, atau sesuatu itu memang bukan rezeki kita. Selain itu kita pun harus sedar jika semua barang yang kita punya pada dasarnya hanya merupakan titipan Allah.

Sehingga Allah berhak juga untuk mengambilnya bila-bila pun, kerana sangat mudah sekali juga jika Allah berkehendak mengembalikan lagi barang tersebut. Untuk itulah kita harus ikhlas dan redha terhadap apa pun ketentuan Allah akan barang yang hilang tersebut. Tetapi jangan putus asa, berdoalah kepada Allah Swt dan berkhusnudzonlah, semoga akan diganti yang lebih baik olehNya.