Tanggungjawab dan tugas wanita memang besar. Apatah lagi jika seorang wanita itu bergelar isteri dan seoarang ibu. Tanggungjawab yang dipikul semakin bertambah apabila perlu menguruskan hal rumah, suami serta anak-anak dan dalam masa yang sama turut bekerja demi membantu si suami.

Tidak hairanlah jika ada wanita yang beremosi sepanjang hari akibat kelelahan melaksanakan tanggungjawab mereka. Sebenarnya, tanggungjawab ini boleh menjadi ringan sekiranya si suami membantu isteri menguruskan hal-hal ringan seperti menjaga anak, mencuci pinggan dan lain-lain lagi.

Emosi seorang wanita ini sentiasa berubah. Bila sudah terlalu penat, pasti ada sahaja perkara yang tidak dikena pada pandangan mata. Mulalah marah tidak tentu pasal. Sebagai seorang suami, lelaki sepatutnya selalu bertanya tentang keadaan isteri dan fahami emosinya.

Seperti yang dikongsi oleh Abu Hurairah Asifa di Facebooknya tentang emosi wanita bila penat. Menurutnya, pasti segala sikap dan perangai akan keluar dan membaham si suami. Jadi, sebagai suami, anda perlu sabar melayan kerenah mereka.

Ini perkongsiannya. Semoga bermanfaat untuk semua suami di luar sana. Fahami emosi isteri anda dan jangan anda pula yang marah-marah hingga akhirnya bergaduh suami isteri.

Foto: Facebook Abu Hurairah Asifa

Saya pakai baju macam biasa.

Isteri nampak terus tanya..

“kenapa pakai baju tu?”

Saya tengok baju yang saya pakai. Ya! Saya sedang memakai baju. Apa salah baju ni. Ini kan baju yang biasa saya pakai? Saya tanya diri. Buruk padahnya kalau tanya isteri.

“Oh, takpe. Abang pakai baju lain ek”

‘Takyah lah. Pakai je baju tu’

Baik. Baru nak buka sarung balik.

Foto: Facebook Abu Hurairah Asifa

“Bagi sup tulang dan nasi satu!”

Order di kedai makan.

IKLAN

‘Kenapa order sup tulang je? Cuba abang makan lain plak!”

Allahu, nak makan pun tanya lagi.

“Kalau camtu, abang tukar makan lain lah ya”

‘Tak yah. Susah plak nak tukar-tukar. Makan je’

Bergetar rasa iman. Terbayang syurga yang akan di diami. Terasa burung-burung turut menyanyi supaya kurang rasa nak kakikan isteri.

Sebelum tidur, isteri diam di hujung tv.

Ni kalau pejam mata terus, memang mimpi ngeri. Baik tanya dulu, walau berhadapan saat ni, Allah je yang tahu sukarnya nak hadapi.

Foto: Facebook Abu Hurairah Asifa

‘Saya tidur dulu ya’

IKLAN

Sambil hulur tangan pada isteri.

“Tidur je tahu”

Allahu, dah malam tidurlah sayang. Nak main teng-teng ke?

Saya duduk depan isteri. Saya lihat wajahnya. Saya tatap matanya. Saya tak usik apa-apa walau tangannya.

Saya cuma kata,

“Abang ni lelaki. Lelaki yang suami. Banyak perkara yang boleh abang hadapi, tapi abang memang lemah untuk menghadapi isteri. Kalau ada terasa, abang minta maaf. Kalau ada tak cukup, mintalah. Abang akan usaha. Kalau semua tak sempurna, doakan itu pada Tuhan kita”

Isteri perlahan-lahan pegang tangan.

Meletakkan kepala di bahu.

IKLAN

‘Maafkan saya. Saya penat..’

Ya, hanya itu sebenarnya isteri kita. Dia penat.

Foto: Facebook Abu Hurairah Asifa

Orang perempuan, bila emosinya penat, maka segala sikap dan perangainya akan keluar dan membaham suaminya.

Kadang suami mampu diam.

Kadang suami tak faham.

Kadang suami tak tahan, lalu keluar dan tinggalkan.

Sebab itu, kita lah yang kena hadapi mereka. Kita lah yang kena dengar mereka. Kita lah yang kena sabar dan kebal hal ni.

Jika tidak, kaum isteri yang penat inilah yang akan memenuhi ruangan page KRT dan segala keluh kesah di fb.

Foto: Facebook Abu Hurairah Asifa

Sungguh,

Rumahtangga benar ujian. Ujian yang membuatkan suami dan isteri akan sangat dekat dengan Tuhan.

Sangat mendidik dan menghiburkan.

#sweeterapi

Sumber: Facebook Abu Hurairah Asifa