Isra Miraj, satu lagi hari istimewa di dalam kalendar islam. Di dalam dunia sedang ditimpa musibah, jangan kita lupa dengan hari yang cukup istimewa ini. Tradisi Isra Miraj sudah dilakukan dan disambut meriah oleh umat muslim. Namun kita sebagai umat islan dianjurkan perbanyakkan doa dan amalan.

Peringatan Isra Miraj merupakan menerangkan perjalanan Nabi Muhammad dari Mekah ke Masjidil Aqsa dan Sidratul Muntaha. Perjalanan ini hanya ditempuh dalam semalam dengan buraq. Peristiwa ini sangatlah penting. Sebab, dalam peristiwa Isra ini pula Nabi Muhammad mendapat perintah untuk melaksanakan solat lima waktu dalam doa isra miraj.

Inilah Doa-doa dan amalan sesuai dibaca Malam Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW 27 Rejab 1442 Hijrah. Pada tahun 2020, Isra Mi’raj jatuh pada hari Khamis 11 Mac 2021.

Memperbanyak Istighfar

Apabila di dalam kesusahan, amalan istighfar boleh mengangkat kesusahan kita. Dia mengingatkan, bulan Rejab sebagai bulan istighfar kerana Allah akan mengampuni seberapa pun banyak dosa kita.

Berpuasa

Dengan niat “nawaitu sauma ghadin fi syahri rojabi sunatan lillahi ta’alaa”. Bulan ini juga boleh diparikkan untuk memperbanyak puasa sunnah dalam bentuk apa pun. Seperti puasa Isnin dan Khamis.

Memperbanyakkan Doa

Ini adalah doa ketika ditimpa penyakit dan kesusahan. Doa ini amat sesuai dibacakan ketika keadaan genting seperti berlaku penularan wabak penyakit dan keadaan darurat.

Doa ini juga dipermudahkan dengan ejaan rumi bagi membantu anda yang kurang mahir membaca tulisan jawi.

Doa Ketika Ditimpa Penyakit & Kesusahan

Doa ini adalah seperti di bawah:

IKLAN

Ejaan Rumi:

Laa ila-ha illallahul ‘azimul halim,

Laa ila-ha illallahu robbul arsyil-‘azim,


Laa ila-ha illallahu robbus-samawaati wa robbul-ardhi robbul ‘arsyl-karim.

Maksudnya:

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Tiada Tuhan yang patut disembah selain Allah yang Maha Agung lagi Maha Penyayang. Tiada Tuhan yang patut disembah selain Allah Pemilik ‘Arsy yang agung. Tiada Tuhan yang patut disembah selain Allah Pencipta langit, Pencipta bumi, Pemilik ‘Arsy yang Mulia.

Doa Pagi dan petang

Setelah solat Subuh dan Maghrib, hendaknya seorang muslim membaca doa ini sebanyak 70 kali sambil mengangkat tangan, agar terhindar dari api neraka.

ربِّ اغْفِرْلِيْ وَارْحَمْنِيْ وَتُبْ عَلَيَّ

IKLAN

Doa Menjelang Malam Israj Mikraj:

“Siapa saja yang membaca doa ini pada malam 27 Rejab, akan Allah Taala ijabah segala doanya, diangkat kedudukannya dan dihidupkan hatinya dengan aneka kebaikan.

Inilah doa sesuai dibaca malam Isra Miraj:

اللهُمَّ اِنِّي أَسْأَلُكَ بِمُشَاهَدَةِ أَسْرَارِ الْمُحِبِّيْنَ، وَبِالْخَلْوَةِ الَّتِي خَصَّصْتَ بِهَا سَيِّدَ الْمُرْسَلِيْنَ، حِيْنَ أَسْرَيْتَ بِهِ لَيْلَةَ السَّابِعِ وَالْعِشْرِيْنَ، أَنِ ارْحَمْ قَلْبِي الْحَزِيْنَ، وَتُجِيْبَ دَعْوَتِي يَا أَكْرَمَ اْلأَكْرَمِيْنَ.

Artinya: “Ya Allah, aku memohon kepada-Mu dengan keagungan diperlihatkannya rahsia-rahsia para ahlul mahabbah dengan kemuliaan khalwat (pertemuan tersembunyi) yang hanya Engkau berikan kepada Nabi Muhammad pemimpin para Rasul ketika Engkau berikan kesempatan kepada beliau pada malam 27 Rejab, berikanlah hatiku yang sedang galau akan kasih sayang-Mu serta kabulkan doa-doaku, Wahai yang Maha memiliki kedermawanan.

Zikir menjelang Isra Miraj

Zikir yang pernah diajarkan Nabi Ibrahim untuk Nabi Muhammad Saw ketika Rasulullah mengalami peristiwa Isra Miraj. Ketika Nabi Muhammad sampai di langit ketujuh. Nabi Ibrahim mengajarkan zikir yang nantinya menjadi tanaman subur di syurga.

Berikut ini zikir yang diajarkan Nabi Ibrahim kepada Nabi Muhammad SAW dalam perjalanan Isra Miraj yang dianjurkan dibaca oleh umat Rasulullah:

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّ

Laa haula walaa quwwata illa billah

IKLAN

“Tidak ada daya dalam menjauhi maksiat dan tidak ada upaya menjalankan ketaatan melainkan dengan pertolongan Allah.”

Zikir tersebut boleh dilihat dari yang diriwayatkan oleh Abu Ayyub Al Anshari ra.

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- لَيْلَةَ أُسْرِىَ بِهِ مَرَّ عَلَى إِبْرَاهِيمَ فَقَالَ مَنْ مَعَكَ يَا جِبْرِيلُ قَالَ هَذَا مُحَمَّدٌ.فَقَالَ لَهُ إِبْرَاهِيمُ مُرْ أُمَّتَكَ فَلْيُكْثِرُوا مِنْ غِرَاسِ الْجَنَّةِ فَإِنَّ تُرْبَتَهَا طَيِّبَةٌ وَأَرْضَهَا وَاسِعَةٌ. قَالَ « وَمَا غِرَاسُ الْجَنَّةِ ». قَالَ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ

Ertinya:

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pada malam Isra’, pernah melewati Nabi Ibrahim ‘alaihis salam. Nabi Ibrahim ketika itu bertanya pada malaikat Jibril, “Siapa yang bersamamu wahai Jibril?” Ia menjawab, “Muhammad.” Ibrahim pun mengatakan pada Muhammad, “Perintahkanlah pada umatmu untuk membiasakan memperbanyak (bacaan dzikir) yang nantinya akan menjadi tanaman surga, tanahnya begitu subur, juga lahannya begitu luas.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya, “Apa itu ghirosul jannah (tanaman surga)?” Ia menjawab, “Laa hawla wa laa quwwata illa billah (tidak ada daya dalam menjauhi maksiat dan tidak ada upaya menjalankan ketaatan melainkan dengan pertolongan Allah).” (HR. Ahmad, 5: 418)

Meski begitu, majoriti ulama tidak mewajibkan agar zikir itu dibaca pada malam Isra Miraj. Zikir itu bisa dibaca bila-bila sahaja dan dalam keadaan apa pun.

Solat sunat

Bangun di malam hari, lakukan solat Tahajud 2, 8 atau 12 rakaat, diikuti dengan solat sunat tasbih, taubat dan sunat witir.

Namun dalam keadaan kita menhadapi dugaan Allah ini, ini adalah doa-doa dan amalan yang dianjurkan bersama kita doa supaya negara kita dan umat islam dilindungi dengan wabak yang tular covid-19.