Drama bersiri Titian Cinta memang cukup trending di kaca televisyen dan mendapat tempat di hati penonton hingga mencatat rating 11 juta penonton. Ternyata drama gandingan Zul Ariffin dan Farah Nabilah begitu menjadi hinggakan ramai yang masih belum ‘move on’ dari drama berkenaan. Agaknya apa rahsia hingga masih meniti di bibir netizen.

Gandingan mantap Zul Ariffin & Farah Nabilah

Masih terngiang-ngiang dialog yang diucapkan ‘bilik sana ke sini’ ataupun ‘mommy shark, daddy shark’. Siapa agaknya penulis skrip yang menghasilkan dialog cukup santai dan bersahaja, selain jalan cerita menarik hasil adaptasi dari novel tulisan Ridhya Iman.

2 BULAN SIAPKAN SKRIP

Hijabista berkesempatan menemubual penulis skrip drama ini, Farhana Fauri atau mesra di panggil Syasya. Dia juga sebenarnya adalah isteri kesayangan kepada pelakon Bell Ngasri. Wanita berhijab ini cukup manis dan ‘simple’ sekali orangnya.

Syasya, manis orangnya.

Menurut Syasya dia bersyukur kerana drama Titian Cinta yang diterbitkan oleh Zamries Golden Picture ini berjaya mencapai trending dan disukai ramai. Dia yang juga merupakan penulis skrip sepenuh masa mengambil masa hampir dua bulan untuk menyiapkan skrip berkenaan. Sepanjang tempoh itu pelbagai dugaan dan cabaran yang dihadapi olehnya. Namun segala penat lelah selama ini berbaloi kerana drama itu mendapat sambutan amat luar biasa di Slot Akasia, TV3.

Episod akhir ditonton 4.3 juta.

“Saya sebenarnya mahu berterima kasih kepada Johari Yusuf  yang membuat proposal dan dihantar kepada stesen TV. Proposal ini lulus dan kemudian barulah mencari penulis skrip. Memang jadi rezeki saya dan sebaik mendapat tahu proposal ini lulus, saya terus mencari novel berkenaan untuk dibaca bagi memahami jalan ceritanya.

“Hampir tiga hari tiga malam saya membaca novel Titian Cinta dan daripada situ saya dah tahu apa yang nak dibuat. Memang jalan cerita kita kena ikut novel asal, tetapi 30% saya ubah untuk menyedapkan lagi drama berkenaan,” ungkap Syasya ketika dihubungi. Sebelum itu dia juga turut mencari penulis novel berkenaan dan terangkan apa yang perlu dan tak perlu untuk diadaptasi ke drama.

Bersama pengarah, Heykal Hanifah (tengah).

TAK TIDUR SEPANJANG MALAM

“Mujur penulis bersetuju dengan apa yang dicadangkan asalkan ia tidak mengganggu jalan cerita. Memang saya akui saya tambahkan ‘rempah ratus’ untuk menyedapkan lagi drama ini. Di mana ada watak Zuleen, watak Puan Sri Nora, bodyguard Pak Rusydi,  Danial, kita panjangkan dan beberapa lagi yang kita tambah untuk menyedapkan lagi jalan cerita drama ini.

“Saya pula pertama kali bekerja dengan pengarah Heykal Hanifah yang memang saya tahu dia seorang pengarah yang sangat detail. Dia akan lihat skrip terlebih dahulu dan allhamdulillah dia menyukai sinopsis yang kita beri. Oleh kerana drama ini nanti di Slot Akasia, jadi Heykal mahukan benda ini jadi trending. Saya ambil masa dua bulan menyiapkan skrip (sebelum raya puasa) sebelum menyerahkan sepenuhnya  skrip pada pihak produksi,” tambahnya yang memberitahu pemilihan pelakon utama ada beberapa nama dicadangkan sebelum Zul Ariffin disenaraikan sebagai pelakon lelaki utama.

IKLAN
Lakonan mantap.

“Bagi pelakon wanita pula, Farah Nabila yang memegang watak Aisy perlu hadiri casting dengan pengarah sebelum ditawarkan watak berkenaan. Ternyata gandingan dua pelakon ini cukup serasi dengan skrip yang spontan serta watak suami isteri tidak dibuat-buat. Semuanya kelihatan bersahaja, natural dan itu rahsia kejayaan drama ini.

“Terus terang saya katakan, saya tidak tidur malam sepanjang menyiapkan skrip berkenaan. Apatah lagi dalam masa sama perlu lunaskan tanggung jawab sebagai isteri dan juga ibu kepada tiga cahayamata. Dua orang anak bersekolah, 9 dan 8 tahun dan yang paling kecil berusia 2 tahun, masih menyusu badan. Biasanya lepas hantar anak-anak sekolah dan lepas anak yang kecil tidur, barulah saya mula buat ‘kerja’.

Usaha sangat berbaloi.

“Kemudian akan berterusan hingga ke malam dan untuk skrip Titian Cinta ini juga ada satu masa saya tak tidur sepanjang malam sehingga keesokan harinya kerana tidak mahu idea terbantut dan perlu akur dengan tanggungjawab yang diberi.

“Pernah sekali ketika sedang menyiapkan skkrip untuk 35 scene, saya lupa nak ‘save’ dan laptop buat hal, jadi apa yang kita taip hilang macam tu saja. Memang memangis bila jadi begitu dan saya kena buat balik dengan jalan cerita lain dari sebelumnya,” tambah Syasya yang beruntung kerana mendapat sokongan penuh dari suaminya, pelakon dan pelawak, Bell Ngasri.

IKLAN
Untung Bell memahami kerjayanya.

IDEA KEDAI MAMAK

“Kadang-kadang otak memang jadi tepu apabila kita menghadap benda sama dan di tempat yang sama. Idea tak datang dan waktu itu saya memang akan ajak Bell pergi cari tempat lain untuk menulis. Misalnya di kedai mamak sambil menemani Bell menonton bola. Atau kadang-kadang saya check-in hotel setiap minggu gara-gara menyiapkan skrip Titian Kasih ini.

Menjenguk set penggambaran.

“Apabila berada di persekitaran lain bukan di rumah, idea akan datang mencurah-curah dan saya boleh siapkan 1 episod dengan jayanya. Saya rasa usaha saya tak tidur malam dalam masa sama menguruskan anak-anak dan keluarga berbaloi kerana drama ini jadi trending setiap hari sepanjang siarannya.

Anak yang kecil masih menyusu badan.

“Alhamdulilah semua penat lelah terbayar dan kejayaan Titian Kasih bukan sahaja kerana skripnya yang bagus, tetapi juga gandingan pelakon utama dan ekstra cukup bagus menghidupkan jalan ceritanya serta keseluruhan krew produksi menjayakan 28 episod ini. Buktinya setelah hampir dua minggu episod terakhir tamat,  Titian Kasih masih jadi bualan dan hangat diperkatakan,”  ceritanya lagi yang sebelum ini turut menghasilkan skirp untuk drama, Saleha, Bimbo, Strawbery Karipap Hong Kong dan beberapa drama di stesen TV lain.

REZEKI ANAK-ANAK

Menurutnya lagi, impak dari drama ini juga rezekinya sebagai penulis skrip semakin murah. Ada beberapa produksi yang ‘approach’ Syasya untuk membuat skrip bagi drama terbaru mereka dan salah satunya dari Suhan Movie.

IKLAN

Artikel Berkaitan: Rahsia Hijab Aisy Titian Cinta Cantik & Tak Senget

“Syukur dengan rezeki yang Tuhan beri ini. Maklumlah saya memang sepenuh masa menjadi penulis skrip dan apabila ada job masuk, saya anggap ini rezeki anak-anak. Kejayaan Titian Cinta menjadi pemangkin semangat untuk saya menghasilkan skrip lebih bagus.

Sedondon merah, gambar Syawal lalu.

“Apa yang saya harapkan, saya boleh jadi setanding penulis skrip yang sudah ada nama dan lebih berbakat dari saya. Saya akui pendapatan sebagai penulis skrip memang berbaloi. Lagi-lagi bila job masuk tak henti. Tetapi saya juga perlu bijak mengatur masa dan meneliti juga jalan cerita macam mana untuk dijadikan skrip menarik,” beritahunya yang sudah hampir tiga tahun berhijab.

Sudah tiga tahun berhijab.

Dia yang memang berniat untuk berhijab sudah lama dan apabila sudah sampai hidayah, Syasya tidak lepaskan peluang yang ada. Namun menurutnya walaupun pelbagai fesyen hijab yang trending, dia lebih senang menyarung tudung Bawal kerana senang untuk dipakai dalam apa jua gaya.

KREDIT FOTO: INSTAGRAM SYASYA