Bukan semua individu mengemari masakan yang dimasak sendiri dari rumah, dan ada juga yang tidak berkesempatan untuk masak. Aktiviti dan jadual yang terlalu padat memaksa diri untuk membeli makanan yang tersedia ada di luar.

Namun sejauh mana untuk kita memastikan makanan itu dijamin selamat untuk di makan. Melainkan sentiasa bertawakal kepada Allah.

Makanan terkadang bukan membawa kesihatan, namun justeru membawa kebinasaan kerana makanan tersebut mengandung racun. Agar selamat dari bahaya keracunan makanan, maka sebelum makan hendaknya membaca doa berikut;

بِسْمِ اللَّهِ خَيْرُ الْأَسْمَاءِ لِلَّهِ فِي الْأَرْضِ وَفِي السَّمَاءِ لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ دَاءٌ، اللَّهُمَّ اجْعَلْ فِيهِ بَرَكَةً وَعَافِيَةً وَشِفَاءً

Bismillaahi khoirul asmaa-i lilaahi fil ardhi wa fis samaa-i laa yadhurru ma’asmihii da-un. Allohummaj’al fiihi barokatan wa ‘afiyatan wa syifaa-an.

Bismillah merupakan sebaik-baik nama Allah di langit mahupun di bumi, bersama nama-Nya penyakit tidak dapat membahayakan. Ya Allah, jadikanlah di dalamnya keberkahan, kesihatan dan kesembuhan.

IKLAN

Doa ini disebutkan dalam kitab Mushannaf Ibnu Abi Syaibah berikut;

عَنْ عِتْرِيسِ بْنِ عُرْقُوبَ، قَالَ: قَالَ عَبْدُ اللَّهِ: مَنْ قَالَ حِينَ يُوضَعُ طَعَامُهُ: بِسْمِ اللَّهِ خَيْرُ الْأَسْمَاءِ لِلَّهِ فِي الْأَرْضِ وَفِي السَّمَاءِ لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ دَاءٌ، اللَّهُمَّ اجْعَلْ فِيهِ بَرَكَةً وَعَافِيَةً وَشِفَاءً فَيَضُرُّهُ ذَلِكَ الطَّعَامُ مَا كَانَ

Dari ‘Itris bin ‘Urqub, dia berkata bahwa Abdullah pernah berkata; ‘Barangsiapa ketika makanannya diletakkan membaca ‘Bismillaahi khoirul asmaa-i lilaahi fil ardhi wa fis samaa-i laa yadhurru ma’asmihii da-un. Allohummaj’al fiihi barokatan wa ‘afiyatan wa syifaa-an’, maka makanan tersebut tidak dapat membahayakannya.

Nabi Tidak Mencela Makanan

Makanan adalah salah satu nikmat Allah yang perlu disyukuri oleh setiap insan. Masih perlukah mencela makanan yang tidak enak? Sebuah tanda bahawa pencela makanan tersebut tidak bersyukur atas karunia-Nya yang berupa makanan tersebut. Berapa banyak orang yang merindukan makanan lantaran belum makan selama tiga hari?

Tak salah jika Imam Nawawi dalam Riyadhus Sholihin menyebut sosok yang mencela makanan dengan sebutan orang yang sombong. Menurut beliau, memuji makanan bererti menyenanginya. Sedangkan mencela makanan bererti merendahkan kenikmatan yang diberikan oleh Allah.

Sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah ketika beliau meminta lauk ketika hendak makan, namun yang tersedia hanyalah cuka. Rasulullah tidak mencelanya begitu saja, melainkan beliau sempat memuji cuka tersebut di depan si isteri. Diceritakan dari sahabat Jabir, beliau berkata:

أن النبي صلى الله عليه وسلم سال أهله الأدم فقالوا: ما عندنا إلا خل فدعا به فجعل يأكل ويقول: نعم الأدم الخل نعم الأدم الخل

Bahawasanya Nabi shallallahu’alaihi wasallam meminta kepada istri beliau lauk. Lalu mereka menjawab, “Kami tidak punya lauk kecuali cuka.” Kemudian beliau memintanya dan memakannya (bersama roti) dan bersabda, “Sebaik-baik lauk adalah cuka, sebaik-baik lauk adalah cuka” (HR. Muslim )

Sikap nabi sememangnya patut dicotohi dalam kehidupan seharian. Jika cuka saja masih diberikan pujian oleh Rasulullah, masihkah kita hendak mencela makanan lantaran hanya sekadar terlalu masin, kurang masin, lembek, terlalu keras, tidak masak dan sebagainya?

Selain tidak mensyukuri nikmat yang telah diberikan oleh-Nya, tentu ada hati yang tersakiti ketika makanan tersebut dicela, sebut saja orang yang membuatnya. Jika orang yang membuat masakan tersebut boleha sakit hati lantaran hasil masakannya dicela, lantas apa pula yang menciptkannya?

Apabila Tidak suka haruslah beredar

Rasulullah tidak pernah mencela makanan sekalipun dalam hidupnya. Jika telah tersedia makanan dan beliau tidak menyukainya, maka beliau tidak mencelanya, melainkan cukup dengan meninggalkannya. Hal tersebut merupakan adab yang baik kepada Allah. Kerana jika mencela makanan yang tidak disukai, maka seolah-olah dengan ucapan jelek itu menolak rezeki Allah. Kebiasaan Rasulullah yang demikian mulianya berdasarkan keterangan dari Abu Hurairah, beliau berkata:

ما عاب رسول الله صلى الله عليه وسلم طعاما قط إن اشتهاه أكله وإن كرهه تركه

“Rasulullah tidak pernah mencela makanan sama sekali. Jika beliau berselera beliau memakannya. Jika beliau tidak suka beliau membiarkannya.” (HR Bukhari Muslim)
Contoh yang teramat baik untuk kita semua untuk tidak mencela makanan manapun. Jika tidak menyukainya, cukup tinggalkan saja. Bukan mencelanya, namun tetap dilahapnya. Mencela berbeda dengan memberikan kritikan yang membangun, misalnya dengan berkata “hari ini masakannya terlalu banyak garam, mungkin besok cukup satu senduk sahaja”. Yang demikian bukan maksud mencela, melainkan memberikan cadangan agar diperbaiki dan lebih enak lagi.