Tidak dinafikan wanita berhijab atau berniqab masih lagi di pandang serong sebilangan masyarakat, terutama di negara barat. Malah ada yang begitu anti dengan cara pemakaian begini yang dianggap seperti pengganas oleh sesetengah pihak. Begitu juga pengalaman wanita ini yang dihina oleh seorang lelaki di sebuah kafe gara-gara tidak sukakan cara pemakaiannya yang berniqab.

Lelaki ini secara terangan memberitahu bahawa dia tidak menyukai agama wanita berkenan yang sudah pastinya beragama Islam.

Lelaki ini yang menyangka tindakannya akan mendapat sokongan pelanggan lain di situ, tetapi kejadian yang terjadi adalah sebaliknya, apabila dia pula yang dihalau dari kafe berkenaan,

Dalam rakaman berdurasi dua minit itu mendapati lelaki itu seakan terlalu marah dengan wanita Muslim itu tanpa sebarang alasan kukuh.

Pada mulanya lelaki itu bertanya adakah pemakaian wanita ini untuk Halloween atau apa.

Wanita itu kemudiannya menjawab dan berkata

“Mengapa kamu bertanya demikian. Apa salah saya? Adakah anda tahu bahawa saya seorng Muslim? Apa masalah anda dengan pemakaian saya,” wanita itu menambah.

Lelaki kemudian berang dan terus menjawab lagi.

“Saya tidak suka pemakaian anda kerana saya tidak suka agama anda. Ia seperti mahu membunuh saya dan saya tidak mahu dibunuh oleh anda.

Wanita itu kemudiannya terus menjawab

“Adakah anda takut kepada saya? Adakah anda membaca Al-Quran?

Lelaki itu kemudiannya menjawab lagi sambil berkata dia tidak ada masa untuk bercakap dengan bodoh seperti dirinya.

Selepas beberapa pertengkaran berlaku, salah seorang pekerja kafe berkenaan keluar dan meminta mereka tidak bergaduh dan menghentikan pergaduihan itu sambil berkata ke arah lelaki itu

“Keluar dari sini, racist!”.

Kejadian itu kemudiannya telah dirakam dan tersebar luas di media sosial dan mendapat tindak balas netizen yang kebanyakananya memuji pekerja tersebut kerana dikatakan menentang isu perkauman dan kebencian sesama agama.

Kejadian ini turut mendapat komen positif dari netizen yang juga turut menyokong tindakan wanita ini.

SUMBER: DAILY MAIL

Tinggalkan Komen